Featured Products

Vestibulum urna ipsum

product

Price: $180

Detail | Add to cart

Aliquam sollicitudin

product

Price: $240

Detail | Add to cart

Pellentesque habitant

product

Price: $120

Detail | Add to cart

أصدقائي

Batu Loncatan Iman



Diuji dan terus diuji. Ada yang akan kata, "Ah, aku dah tak larat. Asyik aku saja yang diuji. Letih. Aku manusia biasa, pasti ada rasa putus asa." Sekali diuji, kita tempuh, sabar. Dua kali, tetap menempuh dengan cekal. Kali ketiga, lagi diuji, pasti ramai akan terus mengalah dan tersungkur. Mengeluh dan menyalahkan takdir.

Ujian, mengapa kita lihat ujian hanyalah sesuatu yang menyakitkan dan menyusahkan? Betapa ramai yang mampu melihat ujian dari sudut pandang yang indah dan penuh hikmah? Di luar sana, ketika pernah suatu ketika saya menemubual seorang remaja wanita, yang ditempatkan di sebuah rumah pemulihan. Terlihat pada tangannya luka-luka yang sungguh teruk. Di saat dia memencil diri daripada kawan-kawannya yang sibuk berprogram, saya mengambil kesempatan untuk berbual dengannya. Berniat untuk membantunya berinteraksi. Rupanya dia adalah salah satu anak yang diuji Allah, dan melihat ujian yang diterima sesuatu yang tidak boleh diterima dan dihadapi. Akhirnya mengambil jalan untuk mengikut hawa nafsu dan mengaku kalah pada ujian yang diberi oleh Allah, yang mana ianya diberikan atas dasar sayangNya terhadap hambaNya ini yang dilihat semakin hanyut dan terbuai dengan indahnya dunia.

Ujian dan musibah, tidak sesekali Allah menghantarnya
dengan sia-sia melainkan dengan tujuan yang tertentu.

Mengapa manusia sering mengaku kalah dengan ujian? Bukankah seronok jika go through saja ujian yang ada di setiap sisi dan persimpangan hidup? Ujian mewarna-warnikan kehidupan. Seperti apa yang berlaku pada saya dan 2 orang sahabat sepanjang hari semalam. Sebelum subuh saya dikejutkan untuk menjadi co-pilot menghantar seorang sahabat ke tempat program atas masalah kenderaan yang berlaku. Jika diikutkan rasa, mahu sahaja meneruskan tidur tanpa menghiraukan, namun, bukan itu yang Rasulullah ajar. Jadi, gagahkan diri, ikhlaskan hati. Alhamdulillah, menjadi satu pagi yang proaktif. Pagi-pagi bertemu air terjun dan kolam air panas. Menarik! Hadiah yang Allah bagi selepas satu bantuan dihulurkan.

Petang yang sama, bermula lagi satu perjalanan yang menarik! Permusafiran yang seharusnya hanya memakan masa sejam atau setengah jam, menjadi empat jam! Interesting! Ujian yang hanya dapat dimenangi dengan bekalan kesabaran. Diuji dengan kenderaan yang problem dipertengahan jalan, kesesatan dan kesesakan, berjuang mencari tempat solat, dan berdepan dengan karenah-karenah pemandu yang pelbagai! Stress sungguh. Jika diikutkan hati, mahu sahaja kami berpatah balik, tanpa meneruskan niat asal. Namun, menganggap ini sebagai satu tarbiyah (pendidikan) langsung dari Allah, kami bertiga tetap teruskan perjalanan. Akhirnya seluruh halangan tadi dipermudahkan. Kereta yang problem, Allah menghantar dua orang lelaki yang ikhlas membantu. Kesesakan dan kesesatan yang ditempuh dengan emosi pada awalnya, akhirnya berjaya kami hadapi dengan rasional. Berkat rasionaliti, Allah hantarkan juga seorang pemandu bas menunjukkan jalan. 

Mungkin setengah jam perjalanan, tidak mampu membuatkan hati kami ikhlas untuk melaksanakan tugasan yang diberi. Maka dengan sebab itu, Allah memberikan kami empat jam untuk refresh niat, memuhasabah diri dalam dunia realiti dan mengawal emosi dalam suasana tertekan. Sudut pandang itu yang menentukan samada kita terlihat mampu atau tidak menghadapi mehnah dan ujian yang diberi. Jika kita memandang ujian itu sebagai sebuah batu besar yang pasti tidak dapat kita lepasinya, maka mind-set itu sudah awal-awal lagi merosakkan kualiti perjalanan. Jika kita memandang ujian itu sebagai sesuatu yang mampu menaikkan kualiti diri, meningkatkatkan keyakinan dan mengindahkan cerita sebuah perjalanan, maka kita akan mampu melaluinya dengan baik, dan insyaAllah ia benar-benar akan membantu meningkatkan kualiti diri. Samada dari sudut zahir mahupun batin.

Bukankah Allah telah menerangkan bahawa ujian samada berbentuk musibah atau berbentuk nikmat adalah diberikan untuk mengangkat darjatnya ke suatu tingkatan yang mulia di sisi Allah. Tidak mahukah kita menjadi hamba yang mempunyai kedudukan yang mulia di sisi Allah? Pasti semua menginginkannya. Jadi, untuk mendapatkan setinggi-tinggi kemuliaan seperti itu, bukanlah dapat dikecapi dengan mudah. Pasti akan didatangkan dengan mehnah dan halangan agar dapat dinilai daripada berjuta-juta calon yang mendakwa untuk mendapatkannya, di antara mereka yang manakah serius dalam menunaikan kata-kata, yang serius untuk bersedia menempuh segala ujian dan halangan untuk terus melangkah menuju destinasi.

Mereka tidak berserah, ini yang dinamakan usaha!
So, bagi saya bukan soal susah atau senang ujian yang diterima. Dan bukan juga soal berjaya atau tidak kita menempuh ujian yang diberi. Namun, soalnya adalah berkenaan ikhtiar dan usaha kita menghadapi ujian dan halangan tersebut. Kerana Dia Yang Maha Menilai melihat bukan pada berjaya atau gagalnya kita, namun pada kesungguhan kita. Jika benar kita bersungguh, Allah Yang Maha Mencintai hamba-hambaNya pasti tidak akan membiarkan kita keseorangan. Dia pasti akan memberikan kita jalan keluar yang sebaik-baiknya. Ia juga adalah berkait dengan persoalan bagaimana kita memandang ujian tersebut. Jika kita lihat ia sebagai satu batu loncatan iman, maka ia akan menjadi batu loncatan iman. Jika kita melihat ia sebagai satu batu penghalang dan menghancurkan hidup, maka ia akan menjadi sebagaimana kita menganggapinya. 

Hadapi sahaja ujian dan halangan itu dengan senyuman di awalnya, iktibar dan istighfar diperjalanannya. InsyaAllah pengakhirannya adalah syukur yang tidak terhingga buat Dia yang memberikan ujian. Berkata memang mudah, melaksanakannya sememangnya payah. Namun, tidak salah jika kita berusaha untuk buat yang terbaik untuk kehidupan dunia dan akhirat kita. 


Wallahu a'lam.


  (ada tak yang rindukan blog saya agak2? sekian. ^_^) 

4 Response to "Batu Loncatan Iman"

SaEidah SyamIelah said...

Namun, sbg manusia biasa..
'Tika ujian melanda, pasti diri melatah secara sendiri,
dengan diri tidak bersedia untuk menghadapi apa yang perlu dihadapi.."

Namun, tika ujian itu sudah berakhir, baru diri kembali merenung akan apa hikmah disebaliknya.." - Lumrah manusia.

* Kembali koreksi diri, bersihkan hati, betulkan niat.. :)
exactly, mindset our mind..

Sakinah Mohammad said...

Selalu-selalulah berkongsi ilmu bersama ya, dik.. ^_^

Akan sayang kalian!

Sakinah Mohammad said...

*akak

SaEidah SyamIelah said...


InsyaAllah,
Saya sayang akak! :)

Post a Comment

Sila tinggalkan pandangan anda kepada saya. Semoga menyumbang kepada penambahbaikan dan membantu saya sentiasa bersemangat!! Syukran. (^_^)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Silakan berkongsi..