Thursday, March 31, 2011

Nukilan Hati Seorang Sahabat ~Sinergi Cinta~ Bhgn 3 (Akhir)

Aku berasa sangat penat. Mungkin letih membersihkan surau. Habuk ditarik dengan menggunakan vakum. Guna vakum je pun! Itupun rasa penat. Manja! Rintih hatiku. Kelihatan Fiza bersama Nadirah sedang berbual dengan seseorang. Sebuah wajah yang amat menenangkan jiwa, menyejukkan hati. Wajah itu… Astaghfirullahal’azim...!!! Hatiku hanyut seketika. Entah mengapa boleh melayan perasaan yang lara. Motif…? Aku juga tidak mengerti. Kudengar sedikit perbualan mereka. Seperti isu hangat yang dibicarakan.

“Saya harap ustaz faham luahan hati saya… saya rindu…”, kata-kata Fiza terhenti.

"Setidak-tidaknya rindu si pungguk pada rembulan, akan terubat kerana dia masih lagi mampu menatap rembulan biarpun tak mampu menggapainya. Sedangkan rindu kita pada Rasulullah....? Usah difikirkan rindu pada insan biasa seperti ana. Ana nak minta maaf andai kata kata-kata ana ini mengguris hati anti. Pada waktu ini, ana masih tidak bersedia untuk perkara-perkara yang berkaitan hati dan perasaan. Tapi, jangan anti sangka yang ana tak ada perasaan, tak ada keinginan. Bukan begitu..bukan. Cuma bagi ana, buat belum tiba masanya. Bagi ana, jika tiba masanya, ia akan datang dengan sendirinya."

Fiza terdiam sebaik sahaja mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Ustaz Zaman. Dia tidak mampu berkata apa-apa. Lidahnya menjadi kelu. Mahu saja dihentakkan kepalanya ke dinding, di atas ‘keberaniannya’ meluahkan apa yang tidak sepatutnya.

“Saudari Fiza,…semoga anti menjadi seorang anak yang solehah. Jangan gusar tentang jodoh dan pertemuan. Andai kata kita memang berjodoh, ana terima ketentuan Illahi. Jika tidak, ana doakan anti menemui pasangan yang beriman, ideal, bahkan lebih baik dari ana insan kerdil ini. Ana orang susah, ana orang biasa, ijazah pun belum dapat, ilmu pun kurang, harta apatah lagi. Mungkin ada yang lebih baik untuk diri saudari. Simpan ungkapan dan kata-kata manis tadi untuk bakal suami saudari, di saat termeterai segala janji, selepas akad yang suci. Dia lebih layak dari ana… Maafkan ana sekali lagi… Assalamualaikum…”

Ustaz Zaman meninggalkan Fiza dan Nadirah. Kedua-duanya terkedu mendengar ‘motivasi cinta’ dari Ustaz Badiuzzaman Syed an-Nursi. Kata-kata ketua pelajar itu bisa meragut jiwa setiap insan yang mendengarnya. Aku…? Aku berdiri tegak, bahkan lebih tegak daripada tiang surau di sebelahku. Hatiku tersentap. Motif…? Aku juga tidak mengerti. Malam itu aku tidak dapat tidur kerana sibuk melayan luahan kekecewaan Fiza. Dah ada assignment baru, ada kerja baru. Jadi doktor cinta la pulak…! Aku bermonolog sendirian.

Satu semester berlalu, Fiza semakin ceria. Mana tidaknya, dia telah menemui pengganti pujaan hatinya, Ustaz Zaman. Lagi sebulan Fiza akan bertunang, dengan seorang ustaz. Ustaz Asyraf, anak kelahiran negeri Kedah. Subhanallah, tawadhuk orangnya. Pasti aku tidak layak bersuami dengan lelaki sepertinya. Pagi ini aku tersentak lagi. Kata mak, ada orang datang meminangku. Dari Kedah juga! Dengan tegas aku menolak, alasan? Aku tidak layak untuk itu. Seminggu berturut-turut aku bermunajat kepada Allah, minta petunjuk kepada Yang Maha Esa. Lantas jawapanku kepada emak, “Terpulanglah kepada mak dan abah”. Majlis pertunangan berlangsung. Berderau darahku sewaktu mengetahui insan dari Kedah itu adalah Ustaz Badiuzzaman Syed an-Nursi. Selama ini aku tidak pernah mengambil tahu perihal bakal tunangku. Seusai majlis pertunangan, adik memberi sepucuk surat. Lantasku baca tiap bait-bait katanya. Ringkas, tetapi mampu menggetarkan jiwaku.

Assalamualaikum w.b.t.

Ke hadapan tunangku, Fatin Farhana bt Sukunam. Maafkan ana kerana selama ini tidak berterus-terang kepada anti. Ana bukan ahli pujangga yang pandai memikat hati si gadis. Ana hanyalah seorang insan biasa yang dhaif. Luahan hati ana, terlakar di dalam bait lagu ini. Moga-moga anti dapat memahaminya, walau tidak diluahkan dengan kata-kata.

Duhai kasih cuba kau dengarkan

Isi hati penuh kejujuran

Dengan sepenuh keikhlasan

Ku dambakan pengertian

Jangan kau dengar fitnah dunia

Kerna ianya dusta semata

Menghancurkan kesucian

Jalinan kebahagiaan

Sebenarnya aku merasa

Sinar cahaya yang gemilang

Ketika kau beriku harapan

Dan sering aku harapkan

Cinta berlandas keimanan

Dan kasih suci kitakan diberkati

Syukran kerana sudi memerima ana dalam hidup anti. Semoga Allah berkati hubungan yang suci ini.

Ikhlas dari hati, Muhammad Baziuzzaman Syed an-Nursi.

Maka, pada tarikh keramat 5 Disember 2011, termeterailah suatu janji, akad yang suci dan diredhai Allah. Insan yang dahulunya kupanggil dengan nama Ustaz Zaman, kini menjadi ‘abang’. Geli juga pada pertama kali aku menyebutnya. Malam pertama pernikahan, aku menjadi gementar. Tetapi perasaan itu tidak sama seperti gadis-gadis yang lain. Hidungku berdarah tanpa henti. Sakit kepala yang dahsyat kurasakan. Suamiku kelihatan sangat risau, kereta Proton Iswara berwarna biru dipandu laju. Kata doktor, aku mengalami barah otak, tahap ketiga. Peratusan untuk hidup lama sangat tipis.

Malam itu menjadi kelam sekali lagi. Aku dapat merasakan tangan yang lembut menggenggam kedua tanganku. Nyamanku rasakan, seolah-olah dilindungi. Pagi itu aku terjaga dari tidur. Air jernih mengalir perlahan membasahi pipi sebaik sahaja melihat wajah suamiku. Ketenangan wajahnya mententeramkan jiwa. Perlahan-lahan dibisikkan sesuatu di telingaku.

"Seorang isteri yang solehah, tenang dalam kesusahan, mencari kekuatan dalam doanya, memohon keampunan dalam istighfar, dan mendidik diri melalui solat yang khusyu'. Kesusahan itu suatu tarbiyyah, kesabaran itu sangat indah...bersabarlah sayangku. Abang sayang Ana…"

Waktu siang berlalu dengan pantas. Malam itu entah mengapa sakit itu datang lagi. Selain dari bunyi tangisan, kedengaran suara bacaan ayat suci al-Quran. Kakiku menjadi kebas, seolah-olah ditarik. Tubuhku menggigil. Sakit yang kurasakan tidak tertanggung lagi. Kalimah syahadah dibisikkan ke telingaku. Aku menuruti kalimah suci itu perlahan-lahan. “Laila ha illallah…” Kelam pandanganku. Mungkin itu kekal buat selama-lamanya.

………………………………………….

Badiuzzaman tertunduk diam. Matanya sayu melihat pada satu sisi. Isteri tercinta telah meninggalkannya…untuk selama-lamanya.

Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.."(Surah Al-Hadid: 22-23).


****SEKIAN****


Hasil Nukilan seorang sahabat yang sentiasa tabah dalam menghadapi ujian kehidupan. Moga ALlah merahmatinya....

Amin...

Wednesday, March 30, 2011

Nukilan Hati Seorang Sahabat ~Sinergi Cinta~ Bhgn 2

Cuti tahunan berlalu seperti biasa pada setiap tahun. Saat itu barulah aku berpeluang menemui ahli keluargaku yang lain. Jika diikutkan bukanlah selama ini tidak berpeluang, cuma…aku lebih selesa jika tidak pulang ke rumah. Beberapa kali juga emak menyuruhku pulang di saat cuti Tahun Baru Cina atau Thaipusam, sengajaku beralasan, sedangkan rumahku hanya beberapa kilometer dari sekolah. Kerinduan seorang ibu sentiasa melebihi anaknya. Itulah kasih sayang ibu. Mungkin suatu hari nanti apabila aku berpeluang menjadi ibu, pasti aku dapat memahami perasaan itu dengan lebih mendalam. Berpeluangkah aku…? Persoalan itu sentiasa timbul di benakku. Andaian awal dariku, ‘Aku tidak sebertuah orang lain’.

Kepulanganku ke rumah sentiasa disambut baik oleh mak dan abah. Namun tidak bagi adik-beradikku yang lain. Maklumlah, aku ini dilihat sebagai anak yang banyak menurut dari melawan, anak yang banyak bekerja dari bercakap, anak yang paling ‘cergas’ dan ‘sihat’. Hijrahku dalam pemakaian tudung labuh, rupanya tidak disenangi oleh mak dan kedua orang kakakku. Kakakku selalu mengherdik dan melarangku dari berpakaian seperti ‘ustazah’. Kata kakak, munafik gayanya. Buat malu saja. Kata emak pula, pakai tudung biar bersederhana, tak perlu labuh. Ah…! Aku tidak dapat merasakan di mana rasionalnya kata-kata mereka. Pernah suatu petang kulemparkan sehelai tudung labuh ke arah emakku, sebaik sahaja dia menyatakan larangan itu kepadaku. Perbuatanku itu agak keterlaluan kurasakan. Aku merintih sendirian, mengenang nasibku ini. Benarlah kata ustazah, apabila seseorang itu nak berubah, ada sahaja dugaan yang datang. Dugaan itu bukan untuk membuat kita putus asa, bukan untuk menjatuhkan kita. Tetapi untuk meninggikan darjat kita. Itulah kasih Allah. Lama-kelamaan ahli keluargaku dapat menerima perubahanku. Daripada membenarkan aku untuk berhijrah ke tudung labuh, makanan syubhah dan halal juga dititikberatkan… Alhamdulillah Ya Allah…

Memulakan langkah itu memang perit…
bertatih..jatuh...dan bangun semula…
terasa diri kembara sendirian…
hati sentiasa mengimpikan syurga idaman…
sedangkan diri tak tahan dengan ujian…
kerdilnya diri bila menghitung titisan jernih…
titisan air mata kecewa…
rupanya masih sedikit cinta dan kasih ini dipadu..kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Dua, tiga bulan berlalu. Tahun silih berganti. Alhamdulillah, hati aku semakin tenang, kerana aku merasai suatu cinta yang hakiki. “Allah melihat kita. Allah mendengar kita. Allah bersama-sama kita. Allah membantu kita…hamba-hambaNya yang beriman. Yakinlah pada janji Allah, insyaAllah…semua yang berlaku ada hikmahnya, ada makna disebaliknya.” Perubahan demi perubahan aku lalui. Pelbagai ujian dan tohmahan aku terima. Aku melalui zaman persekolahan dengan penuh tabah. Semakin aku cuba berubah, semakin banyak ujian yang menimpa. Aku cuba laluinya dengan tabah. Ayat ke 139, surah ali-Imran sentiasa menjadi peganganku.

"Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa Yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang Yang tertinggi (mengatasi musuh Dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang Yang (sungguh-sungguh) beriman." (Ali Imran:139)

Aku semakin mengenal apa itu konsep usrah, dakwah, perasaan manisnya bekerja dalam jemaah Islamiah. Aku juga lebih mengenal apa itu cinta. Cinta aku kepada Allah.., cinta aku kepada Rasulullah, membuatkan aku semakin cinta kepada keluargaku, semakin aku memahami erti persahabatan. Subhanallah, inikah nikmat cintaMu kepadaku? Dengan hanya mendalami perasaan cinta kepadaMu, lantas engkau berikanku perasaan cinta dari semua insan yang berada di sampingku.

Kakiku terasa sejuk, kebas…aku terasa sangat lenguh. Sebuah suara yang membingitkan telinga kedengaran. “Rehatlah Ana…, awak dari tadi tak berhanti study…asyik tersengguk-sengguk. Mahasiswi UKM, Muslimat Power..!!! Student Power…!!!” Pangggg…!!! Ada sesuatu yang terhentak pada kepalaku. “Aduh…mak, sakitnya..aduh, pening… ada buah durian jatuh ke?” “Durian…? ha ha ha…ko jangan loghat sangat! Mana ada durian kat sini. Ni hah…, kamus ko tak susun betul-betul kat rak. Jatuh la dia..,memang padan jatuh atas kepala ko. Aku suruh tido tadi ko tak nak. Okey, once more.. sleep now..!!! Ermm… buah durian yang baru jatuh tu, simpan dulu ya. Esok kita buat cekodok. Ha..ha..ha.. kelakar la ko ni.” Gelak tawa Fiza, teman sebilikku merangkul ‘P.A’. bisa merosakkan gegendang telingaku. “Baiklah sayangku Datin Nur Hafizah Mohd Nor!!!” Sempatku tarik telinganya, sebagai balasan. Deraanku padanya bukan sebagai balasan dendam, tetapi balasan di atas kasih sayang dan nilai persahabatan yang telah dihulurkannya.

Aku membasahi anggota wuduk, lalu sujud menyembah Tuhan. Ku panjatkan kesyukuran, kerana menempatkan aku di bumi intelek ini, sepenuh penghargaan kerana dikurniakan teman-teman yang baik hati. Syukur juga, kerana masih diberi nikmat hidup, yang aku belum pasti sampai bila nikmat itu dikembalikan pada Yang Maha Esa. Hidungku berdarah seusai aku bersolat. ‘Awal pula ‘hingus’ keluar hari ini. Darah yang selalu mengalir di hidungku sudah dianggap bagaikan hingus. Sudah menjadi kebiasaan bagiku melayan karenah hidung ini. Manja!

20 Mei 2011,……

Karnival Kesenian Islam berlangsung buat julung kalinya. Selama ini yang ada cuma konsert-konsert dan program hiburan. Ataupun mungkin program berbentuk Islam, namun hanya sekadar nama. Tahun ini gerakan dakwah di sini semakin ‘agresif’. Bukan agresif sehingga mengganas, tetapi keinginan mahasiswa untuk menikmati kehidupan Islam semakin membara. Berkat usaha majoriti mahasiswa yang inginkan perubahan, maka pentadbiran dirombak. Satu persatu program dakwah dirancang. Semakin sibuk hidupku dengan kerja-kerja dakwah. Alhamdulillah, aku bersyukur kerana aku dikurniakan Allah kesibukan yang tidak terhingga ini. Dengan kesibukan dalam gerakan dakwah ini, maka tidak sempat untuk aku membuat perkara-perkara yang membuang masa. Biar berpenat lelah kerana menegakkan Islam, jangan kerana menjatuhkan Islam.

Kepalaku pening sekali lagi. Aku terasa sangat panas. Terik matahari bisa ‘membunuhku’. Mana tidaknya, hujan panas yang keterlaluan boleh membuat ‘hingusku’ keluar berderau-derau. “Ustazah…ustazah… anti okey?” Suatu suara lunak kedengaran samar-samar di telingaku. “Hidung ustazah berdarah…”. Aku tersentap. Aduh, Maluku rasakan. Lantas aku berlari menuju ke tandas. Kedengaran sayup-sayup suara perbualan Ustaz Zaman dan Fiza. “Ustazah Ana sakitkah?” “Tak adalah ustaz, dia memang begitu. Waktu kecil dulu, dia masukkan batu ke dalam hidung. Selepas pembedahan, hidungnya menjadi sangat sensitif. Selalu berdarah ustaz…dalam seminggu 3, 4 kali berdarah. Paling teruk dalam sehari, berdarah 2, 3 kali, tak kira hujan panas.” Fiza menjelaskan kepada Ustaz Zaman. “Dia tak sakitkah? Tak pergi check doktor?” “Dah banyak kali ustaz, sejak kecil lagi. Setiap kali pergi klinik atau hospital, doktor akan check darah. Jawapannya sama, banyakkan rehat, jangan main panas, banyakkan minum air. Baru-baru ini katanya, dah putus asa, sakit selalu kena suntikan jarum. Tapi jangan risau, dia tak ada sakit parah pun ustaz.”

Malam itu aku sakit kepala sekali lagi. Bukan sakit kepala semata-mata, tetapi telinga juga turut berdenyut-denyut. Mana tidaknya, Fiza sedang dilamun asmara. Setiap hari cerita Ustaz Zaman masuk ke telingaku. Cuma pada malam ini aku diselitkan ke dalam kisah cintannya. Kata Fiza, Ustaz Zaman ambil berat padaku. Aku tersentak mendengarnya. Motif…? Aku juga tidak mengerti.

Kakiku terasa sejuk…sangat sejuk. Terdengar tangisan mak…esakan adik. “Ana, jangan tinggalkan mak. Ana…biar mak yang pergi dulu, jangan Ana. Ana masih muda, hidup masih panjang. Bertahanlah Ana…” Air jernih mengalir di pipiku. Sekali lagi kelam pandanganku...

**Bersambung....

Tuesday, March 29, 2011

Nukilan Hati Seorang Sahabat ~Sinergi Cinta~ Bhgn 1

Heningnya malam, tidak sedikitpun bisa mengubah perasaan tiap-tiap manusia yang berada di sampingku. Mak, abah, along, angah, adik…..abang tercinta..,serta semua saudara terdekat, kini berada di sampingku. Ada majlis apakah waktu-waktu begini? Aku terdengar tangisan, entah dari mana datangnya. Pandanganku terasa kabur, samar-samar…

Aku merasakan sakit yang teramat sangat. Terngiang-ngiang kisah kewafatan Nabi Muhammad s.a.w. Di saat ajal menjelma, bukan kesakitan diri yang dirasakan, tetapi penderitaan ummatnya. Kalimah ‘ummati..ummati’ keluar dari mulut baginda. Bagaimana pula dengan aku? Di saat ini Ya Allah, sakitku rasakan. Beginikah rasanya mati? Di saat ini juga,,tubuhku terasa sangat sejuk, kakiku menggigil. Namun, tangan kecilku merasa suatu kehangatan. Sepasang tangan yang halus, lembut menggenggam tanganku. Tenteram kurasakan. Bibirnya basah membaca kalimat Tuhanku…

“Salamunqaulammirrabbirrahim…..salamunqaulammirrabbirrahim…salamunqaulammirrabbirrahim”. Allah…!!! Tenangnya kurasakan. Tiba-tiba titisan jernih jatuh membasahi tanganku. Bacaan Yasin terhenti seketika. Ada tangisan yang cuba ditahan. Air jernih itu semakin deras. “Abang..maafkan Ana.. Ana bukan isteri yg terbaik buat abang… Ana tak mampu bertahan lagi…”. Hati kecilku berbisik, namun tidak mampu untuk diungkapkan dengan kata-kata. Subhanallah…wal hamdulillah..wa la ilaha illallah, wallahu akbar…

Di saat ini aku turut menangis. Apa yang aku tangiskan..? Adakah kerana aku merasa kesakitan yang amat sangat? Atau kerana aku takutkan ajal yang semakin mendekatiku? Mungkin juga perasaan tidak mahu berpisah dengan suami tercinta dan keluarga yang lain..? Dinginku rasakan. Tiba-tiba pandanganku menjadi kelam…

*****************

Aku berada di sebuah tempat, yang tidak asing lagi bagiku. SMK Abu Bakar As-Siddiq. Saat itu aku terasa sangat lemah. Kepalaku terasa begitu berat sekali. Perjalananku dari surau ke asrama perempuan terasa jauh berbatu. Hati ini bagaikan terluka setelah mendengar gosip panas dari mulut teman-temanku. “Wah… kawan kita, Haneeza.. sekarang ni couple dengan Syukran! Sangat secocok mereka berdua, bagai pinang dibelah dua..!” Itu antara yang kudengar keluar dari mulut Faridah, teman karibku. Banyak lagi berita-berita hangat yang kudengari, sengaja tidak ku endahkan. Usahaku ke surau untuk mencari ketenangan, menemui jalan buntu. Aku tidak merasa tenang, bahkan semakin tertekan. Aku cuba melupakan gosip liar ini.

Kakiku melangkah longlai. Perlahan-lahan, sehingga akhirnya aku melalui sebuah papan kenyataan. Aku cuba untuk meneruskan langkah kakiku. Seandainya aku kuat, pasti segala penyiksaan hati ini akan berakhir! Cuba kupujuk hati ini. Langkah kakiku terhenti seketika. Aku mengundur semula. Bagi melupakan segala keresahan di jiwa, ku paksa diri ini untuk membaca notis-notis yang terpampang pada papan kenyataan. Tiada apa yang menarik, hanya beberapa pengumuman yang lapuk dek terkena hujan dan panas. Ada satu artikel lusuh berwarna merah jambu, warna kegemaranku. ‘Kisah kewafatan Nabi s.a.w.’. Hati ini terasa bosan untuk meneliti bait-bait artikel yang kelihatan tidak menarik dan buruk. Bagiku, artikel perlu kelihatan menarik, baru orang yang melihatnya tertarik. Namun, entah mengapa walau hati tidak merelakan akan tetapi mata liar menuruti tiap baris yang terkandung dalam artikel ini.

((Ya Rasulullah…..Nabi Muhammad s.a.w. , insan teragung, sebaik-baik kejadian, menjadi contoh sepanjang zaman. Paling mulia akhlaknya. Semulia mana baginda di hati kita? Wahai ummat Nabi Muhammad s.a.w. Mari kita ikuti kisah kewafatan Nabi s.a.w. Moga-moga cinta kita padanya akan lahir, akan subur, akan mekar indah dan berbunga cinta. InsyaAllah…

Di saat Nabi Muhammad s.a.w. merasa sakit dan lemah, tiba-tiba dari luar pintu rumah baginda, terdengar suara yang mengucap salam. “Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk?” Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maaf, ayahku sedang sakit,” kata Fatimah yang memalingkan badannya dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahandanya yang sudah membuka mata. Kemudian bertanya kepada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” “Tak tahu, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,” Fatimah menjawab dengan penuh sopan. Lalu, baginda menatap puterinya. “Ketahuilah wahai Fatimah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut,” Ungkapan Rasulullah itu menikam jiwa Fatimah. Rasulullah meminta tetamu itu dijemput masuk.

Malaikat maut datang menghampiri, lantas baginda menanyakan Jibril, mengapa tidak ikut bersama menyertainya. Kemudian dipanggil Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia untuk menyambut kekasih Allah dan penghulu dunia ini. “Wahai Jibril, jelaskan padaku, apakah yang menjadi hak bagi diriku di hadapan Allah kelak?” “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuat Rasulullah merasa lega, bahkan mata baginda penuh kebimbangan.“Engkau tidak senang mendengar khabar ini?”, tanya Jibril lagi. Lantas baginda bertanya lagi, “Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khuawatir, wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: “Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril.

Detik-detik getir semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugasnya. Perlahan-lahan ruh baginda ditarik. Kelihatan seluruh tubuh Rasulullah s.a.w. bersimbah peluh, urat-urat leher menegang. ”Jibril, sakitnya sakaratul maut ini…” Perlahan Rasulullah mengaduh. Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau memalingkan wajahmu, wahai Jibril?” Tanya Rasulullah kepada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, kerana sakit yang tidak tertahan lagi. “Ya Allah, dahsyat maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku,.. jangan kepada umatku.”

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dada sudah tidak bergerak lagi. Bibir baginda bergetar seakan membisikkan sesuatu.“Uushiikum bis-shalaati, wamaa malakat aimaanukum (peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu).” Di luar, pintu terdengar tangis bersahutan, para sahabat saling berpelukan. Fatimah menangkup wajahnya dangan tangan, dan Ali r.a. mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatii…!!! (Umatku, umatku, umatku…!!!).” Maka berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai baginda sedalam cintanya kepada kita? Betapa cintanya Rasulullah s.a.w. kepada kita. ))

Suasana petang di asrama Abu Bakar as-Siddiq sangat nyaman. Angin sepoi-sepoi bahasa meniup lembut dedaun yang lebat di pohon rendang. “Aduh…rasa macam nak membuang bahan toksik la…tandas..tandas…”, Haneeza berlari sambil diekori sepasang anak mata milik jejaka bernama Syukran. “Ah, peduli apa…! Aku kan ada Allah… lelaki yang aku cinta Rasulullah….! Muslimat sejati takkan ber‘couple’…!!!” Hati kecilku yang lemah iman, tiba-tiba bersuara. Tegas bunyinya. Namun, hati kecilku ini masih lagi meragui sama ada bisikan halus itu benar-benar kerana Allah atau kerana suatu istilah berduri yang dinamakaan..C.E.M.B.U.R.U… “Aduh, kalau demam boleh diubati, tapi penyakit hati ni tak ada doktornya. Mana nak cari doktor cinta?” Aku mengabaikan sahaja rintihan-rintihan hatiku. Terasa terlalu banyak gangguan syaitan yang bersarang di dalam benak hati ini. “Astaghfirullahal’aziim… Astaghfirullahal’aziim…”.

**bersambung…….

Sunday, March 13, 2011

Jejak Siswa Intelek

Assalamualaikum kepada semua sahabat2 yang di kasihi..

Di sini saya mewakili pihak Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM) dengan rasa ta’zim dan berbesar hatinya menjemput sahabat2 UKM untuk menyertai satu program bermanfaat di samping bersantai dalam menterjemahkan ilmu.

Program ini dinamakan JEJAK SISWA INTELEK (JAKSI) yang boleh membuat anda release sebentar segala tekanan yang di alami, khususnya di musim2 peperiksaan ini.


Bermula pada hari Jumaat malam hingga Ahad petang, iaitu 18, 19 dan 20 hb Mac 2011 di KOMPLEKS TUN ABDULLAH MOHD SALLEH dan HUTAN PENYELIDIKAN ALAM.

Mengapa saya mengajak malah sangat menggalakkan sahabat2 menyertai program ini?

Di sini antara apa yang best dalam program ni:

1) Ada sesi motivasi bersama dengan motivator2 dan consultancy terkenal dan menyeronokkan pasti tak bosan. Kami sediakan khusus untuk anda semua!

2) Selepas sesi mengisi minda dengan ilmu dan motivasi, kita akan bergerak pula ke Hutan Penyelidikan Alam pada esoknya untuk melepaskan segala permasalahan dengan pelbagai aktiviti aoutdoor yang menarik.

Seperti Jungle Tracking, Compass Marching, belajar membaca peta, kompas, jalan2 mengambil angin dan sebagainya. Pasti best!

So, apa pandangan anda?? Best kan? TERBUKA KEPADA SEMUA MAHASISWA DAN MAHASISWI UKM samada tahun 1, 2, 3 atau tahun 4. Pasti tidak akan bosan.

Yuran hanya RM5 sahaja!! Ayuh mendaftar!! ^_^

Untuk menyertai, hubungi saya atau Saudara Muhammad Hazim bin Haznan ( 0136389359 ).


~INDAHNYA HIDUP BERSAMA ISLAM~

Friday, March 11, 2011

Akhirnya Aku Terduduk....

Akhirnya aku terduduk

Mendengar teguran berhikmah seorang sahabat akhirat

Yang menegur untuk maruahku

Yang membuatku sedari akan kesilapan dan kekurangan diri…

Diriku terduduk seolah ingin menangis,

melihat kembali kesilapan-kesilapan yang sengaja dilakukan

Ya Allah,

Betapa lalainya hambaMu ini,

Betapa jahilnya diri yang hina ini,

Menyakiti hati yang tidak berdosa,

Menghilangkan komitmen dalam bicara,

Segala yang ku lakukan serba tidak kena,

Dek kesedaran yang melintas di hati,

Berwasilahkan teman sejati…

Ya Rabbana,

Inginku duduk, diam dan menangis hiba,

Di kala malam sunyi,

Tiada siapa yang menemani,

Namun ya Allah,

Mengapakah air mata ini tidak ingin mengalir?

Mengapa hamba hanya mampu menangis di dalam hati?

Hati sebak, sungguh ya Allah,

Aku mengakui kelalaian dan kecuaian diri…

Namun tetap jua ku kesali,

Kenapa seolah ku tidak matang dalam menghadapi ujian,

Menampakkan seolah diriku tidak layak untuk berada di posisi itu,

Namun ku sering memotivasikan diri,

Allah sendiri telah memilihku…

Berharap agar ia dapat menenangkan hati..

Moga Allah memudahkan segala urusan hatiku,

Agar bersih dari noda dan dosa,

Agar terpelihara daripada perkara yang merosakkan…

Ku mohon ya Allah,

Sentiasalah memilihku di kalangan hamba2Mu yang solehah,

Yang sering terpelihara iman dan amalnya,

Yang dijagai etika dan akhlaknya,

Agar aku termasuk di kalangan mereka yang berjaya,

Bukan sekadar di dunia, namun di akhirat sana…

*Syukran kepada sahabat sejati, kerana menegur ikhlas dari hati, moga Allah memberkati….amin..

Saturday, March 5, 2011

Surat Keramat untuk PM Malaysia. Ayuh lakukan Perubahan!!

Surat Seorang Remaja Kepada Perdana Menteri Malaysia, Dato' Seri Najib

----------------------------------------------------------------------------------------

Assalamualaikum Dato’ Seri.

Saya, Muhammad Muizzuddin bin Zaini. InsyaALLAH Julai nanti genaplah umur saya 19 tahun. Masih berbaki lebih kurang 2 tahun sebelum saya layak mengundi. Tetapi saya yakin dalam ruang demokrasi tidak pula mensyaratkan yang saya hendaklah berumur 21 tahun untuk melayakkan surat saya ini dibaca Dato’ Seri.

Dato’ Seri, saya ingin memperkenalkan diri sebagai remaja yang sangat ingin tahu. Keinginan saya ini menjadikan saya remaja yang tidak hanya terpaku di meja belajar semata. Saya mampu menonton berita hingga ke penghujungnya (tidak di bahagian Sukan semata).

Saya juga mampu membaca suratkhabar dari muka depan hingga ke muka akhir. Saya sering ‘singgah’ di laman-laman sesawang untuk melihat berita-berita yang tidak tersiar di media arus perdana. Saya juga remaja yang suka meladeni buku-buku yang tidak menjadi kegilaan kebanyakan remaja seusia saya.

Tidaklah pula saya katakan yang saya lebih tahu daripada Dato’ Seri, tidak. Saya cuma mahu tegaskan saya adalah remaja yang memerhati. Saya adalah remaja yang bukan kerjanya sehari-hari hanyalah makan, tidur, ‘menelan’ buku teks semata. Saya adalah remaja yang mengikuti rapat perkembangan-perkembangan semasa negara tercinta ini.

Izinkan saya Dato’ Seri untuk memberi pandangan saya. Pandangan seorang budak, seorang remaja. Mungkin Dato’ Seri fikir, apalah ada pada seorang remaja seperti saya. Justeru, suka untuk saya ingatkan pada Dato’ Seri yang InsyaALLAH kelak, kamilah yang akan membuang undi!

Dato’ Seri Najib yang saya hormati, memimpin sebuah negara bukanlah perkara yang mudah. Tidak pernah ia menjadi mudah, tidak boleh ia diambil mudah. Ia adalah persoalan besar dan penting. Persoalan yang diletakkan tinggi di dalam Islam. “Kepimpinan adalah amanah, celaan di dunia, dan penyesalan di akhirat”, begitu sabda Nabi SAW.

DASAR

Saya, yang tohor ilmu dan cetek pengalaman ini percaya bahawa setiap tindakan kita adalah bergantung kepada prinsip yang kita letakkan sebagai neraca asas. Bagi sesetengah orang, mereka meletakkan Demokrasi sebagai neraca asas mereka. Ada yang meletakkan kepentingan peribadi, atau kroni, atau Sosialisme, Liberalisme dan sebagainya. Bagi kita, seorang Muslim, neraca asas yang menjadi dasar pertimbangan kita tentulah ISLAM. Izinkan saya bertanya, apakah Asas Utama kepada setiap tindakan Dato’ Seri?

Apakah Islam? Atau Kepentingan diri, atau kroni, atau selainnya?

Maaf Dato’ Seri, kiranya jawapan Dato’ Seri bahawa asas bagi setiap tindakan Dato’ Seri adalah Islam (saya tak pasti jika Dato’ Seri akan memilih jawapan selainnya), maka saya ada beberapa soalan untuk Dato’ Seri.

Saya amat keliru dengan dasar Program Transformasi Ekonomi yang dibawa Dato’ Seri. Apakah ianya dirangka dengan neraca Islam atau selainnya. Justeru, saya mohon penjelasan Dato’ Seri.

Saban hari saya dan rakan-rakan menerima berita dari segenap pelusuk negara, sama ada dekat dengan kami atau jauh, remaja seusia kami yang MENGHILANG! Iya, ‘hilang’ nyawa kerana penggunaan dadah berlebihan atau kerana perlumbaan haram. ‘Hilang’ maruah dan harga diri kerana amalan penzinaan lewat pergaulan bebas. ‘Hilang’ akal kerana ketagihan ekstasi, pil khayal dan arak. ‘Hilang’ kewarasan hingga tergamak membunuh bayi kecil atau ditinggalkan di jalanan untuk menjadi habuan anjing dan hurungan semut. ‘Hilang’ kemampuan untuk menjadi barisan pelapis kepimpinan negara. ‘Hilang’ arah hinggakan nafsu ‘disembah’ sebagai Tuhan! HILANG Dato’ Seri, HILANG!

Saya begitu terkesan pada pesan Saiyidina Ali KWJ, “Lihatlah pada generasi muda, untuk menilai masa depan ummatnya”. Saya tergamam dan jadi takut Dato’ Seri, melihatkan rakan-rakan sebaya yang hanyut. Apakah sebegini hancur dan punahnya masa depan negara tercinta ini!?

PELAN TRANSFORMASI EKONOMI

Program Transformasi Ekonomi anjuran kerajaan pimpinan Dato’ Seri turut menggariskan perancangan untuk MENJADIKAN MALAYSIA SEBUAH HAB HIBURAN MALAM UNTUK MEMACU INDUSTRI PELANCONGAN. Di atas alasan untuk memperkasa industri pelancongan dan menarik pelancong juga kerajaan pimpinan Dato’ Seri merancang penubuhan kelab-kelab malam terkemuka, menganjurkan konsert utama, melonggarkan garis panduan untuk penghibur antarabangsa dan mempakejkan semula acara antarabangsa seperti Formula 1 dan MotoGP.

Kerajaan Dato’ Seri juga mencadangkan penubuhan zon hiburan di Greater Kuala Lumpur/Lembah Klang, Genting Highlands, Pulau Pinang, Langkawi dan Kota Kinabalu bagi menggandakan pendapatan hiburan malam Malaysia kepada RM1.8 bilion menjelang 2020. Penubuhan enam kelab malam baru yang mampu menampung kehadiran 900 pengunjung pada hujung minggu menjelang awal 2012 akan menyusul. Dua lagi akan beroperasi pada 2013 dan 2014.

Maka menjelang 2014 negara kita akan memiliki sekurang-kurangnya 10 kelab malam di zon hiburan. Rancangannya adalah untuk menghasilkan impak pendapatan kasar negara RM0.7 bilion dan mewujudkan lebih kurang 5,000 pekerjaan baru menjelang 2020. Bagi mencapai hasrat itu, kerajaan Dato’ Seri akan merubah beberapa peraturan hiburan, termasuk membenarkan pelanjutan had waktu beroperasi bagi pusat hiburan malam.

Dato’ Seri juga berhasrat melonggarkan lagi syarat-syarat untuk persembahan artis luar negara. Dan kami telahpun menyaksikan bagaimana seorang penyanyi gay membuat persembahan, memuaskan nafsu remaja-remaja muda dengan kebenaran daripada kerajaan Dato’ Seri.

Izinkan saya ulangi soalan saya Dato’ Seri, apakah Islam diletakkan sebagai neraca timbangan ketika Dato’ Seri merangka, membentang dan membahas idea ini? Ataupun Dato’ Seri punya pilihan lain yang Dato’ Seri lebih suka untuk diletakkan sebagai neraca timbangan?

Yang Amat Berhormat Dato’ Seri, apakah Dato’ Seri penuh sedar bahawa perancangan Dato’ Seri ini adalah perancangan ‘PEMUSNAHAN’ besar-besaran? Ini bukanlah pelan pembangunan ekonomi, ini adalah pelan ‘PEMUSNAHAN’ berskala besar yang akan menjadikan rakan-rakan seusia saya, remaja semuda saya atau lebih muda hancur musnah Akhlaknya, punah-ranah Sahsiahnya.

Iya, Dato’ Seri akan ‘menghancur’ dan ‘membunuh’ pemimpin masa depan, para cerdik pandai generasi akan datang dengan lambakan hiburan dan keseronokan melampau! Saya dan rakan-rakan bakal dihidang dengan acara memuas nafsu yang berterusan. Ini akan menatijahkan hanya satu Dato’ Seri, iaitu hilang upayanya kami untuk menduduki barisan kepimpinan negara suatu masa nanti. Atau apakah pada pandangan Dato’ Seri, yang kami akan menjadi lebih bijak dan pandai kiranya ‘menelan’ hiburan-hiburan ini?

IFF dan AURAT

Dato’ Seri, seolah-olah saya pernah mendengar Saiyidina Umar al-Khattab menegaskan, “Bahawa adalah kita, ummat yang dimuliakan Allah dengan Islam. Sesiapa yang mencari kemulian selain daripada Allah, maka akan dihina Allah”. Terasa-rasa seperti terdengar SA Umar bertitah demikian kerana ia begitu meresap masuk di hati ini.

Dato’ Seri, saya begitu kecewa dan terkesima jadinya waktu melihat Dato’ Seri dan isteri melangkah megah di Festival Fesyen Islam, Monte Carlo tempoh hari. Saya tak dapat mengawal hati untuk berteriak-teriak marah tatkala melihat gambar pakaian-pakaian yang diperaga atas nama “Kelembutan Islam” (Modesty of Islam) yang dinaungi oleh isteri Dato’ Seri dan pastinya dengan izin Dato’ Seri. Saya dan sahabat-sahabat terpinga-pinga dan tertanya-tanya apakah ini pemahaman Dato’ Seri dan isteri mengenai pemakaian di dalam Islam?

Saya dan rakan-rakan jadi jelak dan muak Dato’ Seri, maaflah. Waktu Dato’ Seri ‘bertempik’ berikrar untuk mempertahankan Islam dan Melayu, isteri Dato’ Seri tidak pernah berusaha untuk menyahut seruan suaminya sendiri. Isteri Dato’ Seri tidak pernah kelihatan menutup aurat dengan sempurna. Isteri Dato’ Seri berpeluk mesra dengan orang yang haram bersentuhan (bukan mahram) tanpa segan silu di khalayak ramai. Saya tertanya-tanya, apakah Dato’ Seri meredhai perbuatan isteri Dato’ Seri ini?

JUDI

Bukan sedikit kontroversi yang berlaku waktu Dato’ Seri mengumumkan pemberian lesen kepada syarikat-syarikat tertentu untuk mengurus perjudian sukan di Malaysia pertengahan 2010 lalu. Sukar untuk saya agak apakah harapan Dato’ Seri dengan pemberian lesen-lesen judi ini?

Apakah ini juga satu pelan meningkatkan ekonomi Malaysia? Apakah Dato’ Seri gembira dengan duit yang mencurah masuk, dalam masa yang sama kita melihat betapa hebatnya gejala buruk yang bakal timbul lewat perjudian?

Apakah Dato’ Seri meletakkan neraca BERKAT dan LA’NAT waktu mengemukakan cadangan ini? Apakah Dato’ Seri akan meredhai kiranya rakyat Malaysia memberi sesuap nasi kepada keluarga mereka dengan wang hasil judi yang mereka perolehi? Apakah budaya yang cuba dibentuk Dato’ Seri sebenarnya?

Apakah keputusan-keputusan ini ditimbang dengan neraca agama? Atau Dato’ Seri menggunakan neraca lain sebagai ganti?

KEMISKINAN dan HARGA NAIK

Dato’ Seri orang bangsawan. Keturunan bangsawan. Barangkali jika tidak jadi Perdana Menteri Malaysia pun Dato’ Seri tetap akan hidup senang-lenang mewarisi kekayaan. Menteri-menteri Dato’ Seri juga kaya raya.

Maka tidak kiralah jika hari ini minyak naik 10 sen, 20 sen, 50 sen atau RM 10 sekalipun, Dato’ Seri dan sekalian menteri tidak akan bersusah. Tidak perlu berjerih payah.

Tahukah Dato’ Seri, di celah-celah, ceruk-ceruk kampung atau kota, ada rakyat yang menderita lewat kebejatan ekonomi yang punah hasil ketirisan dan kelemahan pengurusan. Pengurusan yang tidak meletakkan Islam sebagai neraca dan Allah sebagai penilainya adalah pengurusan yang menghancur!

Dato’ Seri, saban hari saya melihat orang-orang miskin dan kesusahan. Tahukah Dato’ Seri, untuk menyekolahkan anak pun sudah membuatkan mereka terpaksa membanting tulang, berusaha keras, apatah lagi untuk menghantar mereka ke menara gading (yang PTPTN lebih menghimpit daripada membantu).

Kadang-kadang, apabila anak-anak yang bersekolah meminta wang lebih untuk buku rujukan tambahan, si ibu atau bapa terpaksa menghulur dalam titis air mata. Sudahlah hutang yuran persekolahan pun masih belum dilunas. Bukan sedikit keringat yang dicurah demi sesuap rezeki halal untuk anak-anak dan keluarga.

Kerajaan Dato’ Seri jangan terlalu bergantung kepada statistik dan kajian untuk menilai kemampuan rakyat. Selamilah sendiri penderitaan rakyat yang terseksa dan merana kerana sistem ekonomi yang menyiksa. Setiap kali harga minyak atau keperluan utama naik, meski sekadar 10 sen atau 20 sen, mengalirlah air mata rakyat yang menanggungnya.

Rakyat benar-benar tersiksa sekarang. Janji tinggal janji, janji tidak pernah dipenuhi. Janji itu dan ini sekadar untuk meraih undi. Waktu menang nanti kami rakyat sudah dilupai. Tinggal kami bermatian berusaha keras sendiri.

SUARA RAKYAT

Waktu rakyat turun ke jalanan berdemonstrasi untuk meluahkan rasa yang terbuku di hati dan berkongsi pedihnya kehidupan dengan Menteri-menteri yang berkuasa, Dato’ Seri menghantar pada kami ‘perusuh-perusuh’ yang membantai tulang lemah dan daging kurus kami. Kami dibelasah dan diinjak-injak umpama binatang korban, umpama tak punya maruah. Kami diherdik dan dicaci. Kami disimbah dengan air kimia yang saya yakin, Dato’ Seri sendiri tidak pernah rasai pedih dan peritnya.

Dan menteri-menteri Dato’ Seri tanpa rasa bersalah menggelarkan kami sebagai perusuh yang cuba menggugat keselamatan negara, beruk-beruk di jalanan yang cuba menarik perhatian.. kalaulah mereka yang menuduh melulu itu bisa memahami pedihnya hati ini.

Semuanya adalah kerana kami rakyat yang mahu berkongsi rasa dengan pimpinan negara. Sudahlah pilihanraya dijalankan dalam keadaan penuh keraguan dan ketidakadilan, ruang media yang disekat, tangan dan kaki kami rakyat diikat, maka ruang kecil untuk bersuara di jalanan inilah, ruang untuk kami menyampaikan rasa pada pemerintah dan pemimpin kami. Sekadar ruang kecil untuk kami bercerita dan berkongsi betapa peritnya kehidupan yang kami rakyat lalui.

Pernahkah Dato’ Seri pedulikan suara kami? Pernahkan selain daripada tarikh pilihanraya Dato’ Seri menjadi begitu cakna pada kami? Pernahkah waktu pandangan rakyat yang tidak menguntungkan Dato’ Seri diambil peduli? Pernahkah Dato’ Seri?

Dato’ Seri bertindak sungguh responsif setiap kali adanya himpunan-himpunan rakyat. Melalui Kementerian Keselamatan Dalam Negeri, Dato’ Seri memastikan kami rakyat yang berhimpun tidak akan berjaya berhimpun dengan aman dan baik. Media di bawah kawalan Dato’ Seri juga menggunakan segala maklumat yang ada untuk memburuk-burukkan kami. Ulama’-ulama’ yang bernaung di bawah Dato’ Seri juga menggali hujah-hujah agama demi membuktikan tindakan kami bersuara adalah bercanggah pada sisi agama.

Dato’ Seri, saya sungguh kecewa dengan setiap tindakan ini. Bukankah perhimpunan anjuran Dato’ Seri pada setiap malam menunggu detik Kemerdekaan dan Awal Tahun Baru, ribuan malahan mungkin ratusan ribu rakyat termasuk golongan muda-mudi datang menyertai. Akhbar arus perdana jugalah yang melaporkan tangkapan demi tangkapan kerana berkhalwat, kerana dadah, kerana berkelakuan tidak sopan pada setiap kali sambutan-sambutan anjuran Dato’ Seri. Apakah pernah himpunan rakyat membantah ketidakadilan dan mahukan sedikit keadilan, pernah menjadi penyebab anak-anak muda ditangkap khalwat?

Dan pernahkah Ulama’-ulama’ muda yang bernaung di bawah Dato’ Seri itu menegur Dato’ Seri kerana program jamuan nafsu tersebut. Tetapi menegur himpunan rakyat yang bersuara sebagai Bughah (derhaka) dan menuju Maksiat!?

REFORMASI

Saya dan juga rakan-rakan adalah remaja muda yang punya sikap, punya pendirian. Kami berazam untuk mengubah keadaan ini Dato’ Seri. Kami berazam dan bertekad bahawa seluruh diri kami akan diperguna untuk memperbaiki keadaan punah ini.

Kaedah merubah itu 2 Dato’ Seri. Pertama, nasihat agar berubah. Kedua, kira gagal, UBAH sendiri. Nasihat sudah saya berikan. Pandangan sudah saya sampaikan. Rakyat lain juga begitu, isyarat sudah mereka sampaikan.

Jika sampai masanya untuk kami membuat pilihan, dan keadaan tidak lagi pulih, percayalah Dato’ Seri, kami sudah membuat pilihan sekarang untuk siapa yang layak menerima undi kami nanti.

Tidak cukup dengan itu, saya dan rakan-rakan, kami adalah remaja muda yang penuh tenaga dan kekuatan. Kami akan gerakkan massa suatu hari nanti agar pentadbiran, pengurusan, pemerintahan, kewangan dan sistem kehidupan yang meletakkan Islam, Keadilan, Kesejahteraan, Keamanan sebagai asas, akan beroleh tempat tertinggi di negara ini.

Dato’ Seri, saya tidak mengancam. Tidak pula mengugut. Saya mengingatkan. Kerana inilah tanggungjawab saya sebagai Mu’min. Bukankah sesama Mu’min itu bersaudara?

Dato’ Seri, mungkin surat ini akan sampai kepada pengetahuan Dato’ Seri, mungkin juga tidak. Kiranya ia sampai ke pengetahuan Dato’ Seri, saya dahulukan dengan permohonan maaf kerana mungkin ada kesilapan saya. Maklumlah, saya remaja muda, mungkin ada silap dan salah pada lenggok bahasanya. Saya juga berterima kasih, iyalah, orang sesibuk Dato’ Seri meluangkan masa untuk mengambil perhatian pada surat saya ini, itu adalah satu penghormatan buat remaja seperti saya.

Namun Dato’ Seri, kiranya ada pada surat ini ataupun tindakan-tindakan remaja muda seperti kami ini yang mungkin lantang menyatakan pendirian hingga mungkin Dato’ Seri terguris hati, kami tidak memohon maaf untuk itu. Kerana Dato’ Seri, INI MEMANG ADALAH PENCAK KAMI!

Sekian, terima kasih.

p/s - p/s : Salam alaik. Sila sebar-sebarkan untuk tatapan setiap remaja dan rakyat Malaysia yang inginkan perubahan. Demi ISLAM kita berjuang..!!



sumber http://nahdahmuslim.blogspot.com/2011/03/surat-seorang-remaja-kepada-perdana.html#ixzz1FiMEGe9i