Wednesday, August 17, 2011

Al-Quran Perlukan Manusia atau Manusia Perlukan Al-Quran?

Bacalah al-Quran, sesungguhnya di dalamnya penuh dengan petunjuk…

Salam Ramadhan.

Segalanya bermula daripada hati. Terbentuknya peribadi manusia berpunca daripada hati, tergeraknya kereta ke destinasinya adalah berpunca daripada enjinnya yang merupakan hati kereta, dan begitu juga bagi setiap umat Islam, hati mereka sepatutnya adalah al-Quran yang akan menjadi acuan kehidupan mereka. Salam Nuzul al-Quran saya ucapkan kepada sahabat-sahabat dan yang sudi membaca blog saya yang tak seberapa ini. Saya hanya mengharapkan agar Bulan al-Quran dan juga khasnya hari ini, hari di mana al-Quran diturunkan daripada Allah SWT di Luh Mahfuz kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan malaikat Jibril ‘alaihissalam di Gua Hira’, membuatkan kita kembali mengkoreksi diri dan kembali kepada al-Quran yang mana al-Quran ini merupakan petunjuk yang nyata kepada umat manusia.

Bersempena hari Nuzul al-Quran, walaupun agak kelewatan saya meng-update mengenainya, kerana beberapa kekangan, saya mencuba juga untuk menulis sesuat mengenai peristiwa-peristiwa dan beberapa perkara berkaitan al-Quran yang mungkin ramai daripada kita telah mengetahuinya dan pernah mendengar mengenainya, tapi kurang menghayatinya, termasuklah diri saya sendiri.

Pertamanya marilah kita sama-sama melihat, apakah power yang ada pada al-Quran ini yang mana manusia dan umat Islam khususnya tidak boleh melepaskannya. Kita lihat sabda Nabi SAW yang bermaksud:

“Aku tinggalkan kepada kalian dua perkara, yang mana jika kalian berpegang teguh kepada keduanya, kalian tidak akan sesat selama-lamanya; itulah Al-Quran dan Sunnahku.”

Jadinya, apa yang dapat kita dapat ambil daripada hadith sabdaan Junjungan Mulia SAW di atas adalah al-Quran itu jelas sebagai panduan hidup manusia yang sempurna dan penjelasan yang nyata tentang kebenaran dan kebatilan. Kerana dengan berpegang teguh kepadanya, manusia itu tidak akan berjaya disesatkan oleh mana-mana ideologi dan sebagainya. Begitu juga Sunnah baginda, yang merupakan agen yang menerangkan al-Quran.

Manusia tanpa al-Quran adalah manusia jahiliyah. Kita lihat pada zaman sebelum diutuskan Nabi, ketika itu umat manusia khasnya masyarakat Arab Jahiliyah sangat terpesong jauh dan bertingkah-laku dengan perangai yang sangat buruk hingga berlaku pertukaran isteri, riba yang berleluasa, minum arak, zina dan juga bunuh anak. Ini semua kerana mereka hidup dalam keadaan tiada panduan hidup yang lengkap dan baik. Dan datangnya Nabi bersama al-Quran membawa satu cahaya kepada masyarakat ketika itu sehingga mengubah sebahagian besar daripada mereka menjadi individu yang mempunyai akhlak mulia. Antara contohnya adalah Saidina Umar r.a yang mana telah dikhabarkan kepada kita kini bahawa hatinya yang keras itu luluh dan lembut untuk menerima Islam setelah mendengar alunan bacaan al-Quran yang diperdengarkan oleh saudara perempuannya selain berkat doa Nabi iaitu ketika mana sebenanrnya beliau sedang membuak-buak keinginannya untuk membunuh Nabi Muhammad SAW.

Jom kita merenung pula sebuah lagi hadith Nabi yang Mulia yang bermaksud:

“Sebaik-baik kamu adalah yang membaca al-Quran dan mengajarkannya.”

Lihat! Baginda SAW tidak menyebut yang mengajar dulu, tapi mendahulukan mereka yang membacanya. Kerana itu kita tidak boleh berputus asa untuk belajar membaca al-Quran walaupun umur sudah tua, atau ada yang mengatakan sudah terlambat, namun ketahuilah, tiada apa yang terlambat jika kita niatkan ke arah kebaikan. Bukankah Nabi juga pernah memotivasikan kita yang mana baginda mengkhabarkan membaca al-Quran dengan lancar dan baik diberikan satu ganjaran dan membaca dengan gagap dan tidak lancar itu diberikan kepadanya dua ganjaran kerananya usahanya untuk membaca al-Quran dan kesusahan yang dialaminya untuk membacanya dan terus belajar membaca. Maka, apakah lagi alasan kita untuk tidak membaca al-Quran? Fikir-fikirkanlah. Namun ini tidak bermaksud kita perlu selamanya berada dalam keadaan gagap, namun kita perlu berusaha untuk memperbaiki bacaan dari semasa ke semasa. Moga Allah melihat usaha itu sebagai saham untuk kita melayari kehidupan akhirat.

Sahabat-sahabat, di akhir zaman ini, kita dapat perhatikan pelbagai bentuk manusia terlahir. Ada yang bersungguh-sungguh mengamalkan agamanya, ada yang menolak agama 100%, yang mengambil hanya untuk kepentingan peribadi, ada yang menghinakan agama, dan ada yang mencampuradukkan agama dan pelbagai lagi. Keadaan ini amat membimbangkan khususnya kepada umat Islam, yang mana mereka dengan sengaja meninggalkan al-Quran dan lebih teruk lagi menghinanya. Firman Allah SWT dalam Surah al-Furqan ayat 30, maksudnya:

“Dan berkatalah Rasul: "Wahai Tuhanku Sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai."

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! Keluhan Nabi telah menjadi kenyataan pada masa kini yang mana ramai umat Islam kini yang menganggap al-Quran sebagai satu kitab kuno yang tidak lagi boleh digunapakai pada masa kini. Hatta ada yang mempersendakan kandungannya dan meninggalkannya daripada menjadi panduan dalam kehidupan. Sungguh, jika Baginda SAW ada di sisi kita kini, pasti baginda menangis melihat keadaan umatnya yang telah jauh meninggalkan wasiat peninggalannya.

Astaghfirullah al-Azhim! Allah Maha Agung! Moga kita terpelihara daripada tergolong dalam kumpulan yang sesat lagi menyesatkan serta yang lalai daripada mengingati Allah dan meninggalkan KitabNya. Dan sama-samalah kita berdoa agar umat Islam keseluruhannya kembali kepada al-Quran agar kembali terbentuk umat Islam yang kuat dan teguh akidah. InsyaAllah…



_________________________
I have added cool emoticons to this message.
To see them go to http://x.exps.me?94ed9246b2b81ffbb2c4a46eb5f5ce3e

Sunday, August 14, 2011

:: KHAS BUATMU MUSLIMAH ::

Sering kali kita mendengar seorang muslimah itu mempunyai kelebihan dan kerehatan yang tiada pada seorang lelaki muslim yang dikurniakan Allah. Dalam menjalani tempoh kerehatan tersebut, khususnya dalam bulan kemuliaan dan bulan yang ingin dipenuhi dengan pelbagai bentuk ibadah ini, ada suara-suara muslimah yang seolah-olah bersedih dan mengeluh kerana tidak dapat menjalani bulan ini sepenuhnya dengan aktiviti seperti tadarus, solat malam, tarawih dan sebagainya. Antara yang menyebabkan mereka terhalang adalah kerana kekangan-kekangan normal seorang wanita seperti haid, melahirkan anak, menyusui anak kecil dan sebagainya.

Namun, mungkin ada juga muslimah yang melihat ianya sebagai satu kelebihan Allah berikan kepada golongan hawa ini. Dengan melihat ia sebagai satu rahmat dan kurnia dari Allah, kita termasuk saya sendiri sebagai seorang muslimah, perlu tahu apa yang perlu kita lakukan khususnya ketika mengalami situasi ini di dalam bulan yang penuh barakah ini untuk kita tetap tidak tertinggal mengejar kebaikan yang dijanjikan di dalam bulan keampunan ini. Sedar atau tidak, dalam bulan ini amalan sunat diberi pahala amalan fardhu, dan amalan fardhu diberi 70 kali ganda ganjaran! Sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah.

“Daripada Salman r.a. ia berkata: Telah berkhutbah Rasulullah S.A.W. pada hari terakhir bulan Syaaban dan sabdanya:- Wahai manusia sesungguhnya telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi penuh keberkatan (bulan Ramadhan) iaitu bulan yang ada padanya satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, bulan yang Allah jadikan berpuasa padanya suatu kewajipan dan berqiamullail (beribadat pada malam-malamnya) sebagai amalan sunat. Sesiapa yang mendekatkan dirinya kepada Allah pada bulan itu dengan melakukan amalan kebajikan (amalan sunat) maka ia mendapat pahala seperti melaksanakan perintah yang wajib dan sesiapa yang melakukan suatu amalan yang wajib pada bulan Ramadhan maka ia mendapat pahala seperti orang yang melakukan tujuh puluh (70) amalan fardhu.”.

Tapi, awalnya, kepada muslimah yang mengalami haid, jangan lupa baca doa yang diajarkan kepada kita 24 jam selepas datang haid, dibaca 3 kali. Doanya disebut dalam sebuah kitab Durratun Nasihin:

Riwayat Daripada Saiyidina Aishah R.A.

"Tidak ada daripada seorang perempuan yang kedatangan haid
melainkan adalah haidnya itu menghapuskan dosa-dosa yang
telah lalu daripada segala dosa-dosanya dan sekiranya ia
membaca doa (dibawah) pada hari yang pertama yakni:
maksudnya: Segala puji bagi Allah di atas segala hal dan aku
memohon keampunan kepada Allah daripada segala dosa.

* maka menulis oleh Allah baginya terlepas daripada api neraka
dan dapat lalu di atas Sirat dengan selamat dan aman
daripada azab dan meninggikan oleh Allah Taala
baginya dengan tiap satu hari dan satu malam
akan pangkatnya empat puluh orang mati syahid manakala
adalah perempuan itu dikira berzikir kepada Allah Taala
di dalam masa haidnya…

KELEBIHAN KHAS BUATMU

Banyak kelebihan yang Allah berikan kepada seorang wanita yang mana pernah suatu ketika dulu ditindas dan diperhambakan, namun kedatangan Islam mengangkat martabat seorang wanita, dan lagi bertambah kemuliaannya apabila wanita itu merupakan seorang muslimah. Maka, berbalik kepada tajuk mengenai berbolak-baliknya hati muslimah itu apabila dia didatangi haid, melahirkan anak atau mengandung dan menyusu anak yang mana perkara-perkara tersebut menjadi kekangan kepadanya untuk melakukan ibadah di bulan Ramadhan ini sepertimana orang lain.

Janganlah bersedih dan bergembiralah kerana melahirkan anak itu juga merupakan ibadah malah si ibu yang melahirkan dikatakan suci dari dosa sebagaimana sucinya seorang bayi itu selepas kelahiran. Dan si ibu yang menyusukan, pahala kalian bertambah-tambah apabila anda menyenangkan anak anda dan tidak membiarkannya kelaparan, bukankan setiap kali penyusuan, berganda-ganda pahala amalan yang akan anda terima dengan ganjaran amalan fardu dan juga 70 kali ganda. Dan si ibu juga merupakan seorang isteri, jadi galakkan suami anda melaksanakan ibadah dengan bersungguh-sungguh, maka kebaikannya juga diterima oleh si isteri.

Begitu juga kepada muslimah yang lain, anda mungkin terlarang daripada melakukan ibadah seperti solat, tilawah, namun amalan seperti zikir, memasak untuk juadah berbuka puasa, menggembirakan hati keluarga, menjamu orang lain berbuka puasa dan sebagainya yang merupakan amalan sunat tidak terlarang. Jadi, gunakan dengan sebaik mungkin kelebihan memasak, mengambil hati dan sebagainya yang Allah berikan untuk merebut pahala amalan-amalan fardhu yang kita tidak dapat laksanakan dalam tempoh tersebut. Pendek kata, muslimah ini banyak kelebihan, maka gunakannya sebaik mungkin!

KESIMPULANNYA...

Seorang wanita tidak perlu merasa kecewa atau bersedih jika mengalami keadaan seperti dinyatakan pada awal tadi, akan tetapi kita perlu bijak menggunakan situasi tersebut agar kita masih dapat mengaut kelebihan dan pahala yang Allah kurniakan di Bulan Rahmat dan Barakah ini dengan semaksima mungkin. Ingat, anda hanya terhalang untuk melakukan beberapa perkara, namun ada berpuluh lagi amalan yang anda boleh lakukan yang mana akan diganjari dengan pahala amalan fardhu. Jom kita pasakkan gear dan gunakan full gear untuk memaksimakan lagi 15 hari terakhir ini dengan pelbagai bentuk amalan. Wallahu a’lam.
*Kredit kpd U. Asni Mansor @ MALAYSIA HARI INI TV3.
-p/s: Dalam fasa keampunan ini, marilah sama-sama kita membudayakan sifat maaf-memaafkan antara satu sama lain dan memperbanyak istighfar dan mohon keampunan daripada Allah. ^^,




_________________________
I have added cool emoticons to this message.
To see them go to http://x.exps.me?94ed9246b2b81ffbb2c4a46eb5f5ce3e

Wednesday, August 3, 2011

:: Ujian dan Nikmat di Bulan Mulia ::

Ujian hidup datang bersilih ganti. Kekadang kita mengeluh kerana diuji dengan pelbagai ujian tanpa henti. Ramai yang akan mempersoalkan mengapa ujian itu menimpanya, namun hanya sedikit yang menyedari hikmah di sebalik ujian tersebut. Ramadhan yang suci ini, keluarga saya dihadapkan dengan satu bentuk ujian yang tiada siapa pernah mengangka akan menimpa salah seorang daripada ahli keluargaku, namun ujian Allah, pasti tidak pernah dijangka.

Pada jam 3 petang semalam, abah telefon memberitahu satu berita yang mulanya saya anggap sebagai musibah, namun selepas ditegur, baru saya sedar, ianya adalah ujian, dan ujian itu tidak lain tidak bukan adalah rahmat Allah secara langsung kepada hamba-hambaNya yang terpilih. Alhamdulillah, seluruh keluarga walaupuan awalnya rasa lemah dan berat, namun akhirnya semua dapat menyedari rahmat Allah di sebaliknya. Kata-kata abah yang membuatkan saya sayu, “Ye la, dah Allah nak bagi ujian, kita kenalah redha terima, memanglah abah ada nangis watu tahu berita ni, sebab abah pun manusia biasa. InsyaAllah, ada hikmahnya. Kena banyak sabar.” Allahu Rabbi…sayu saya mendengarnya, sungguh kuat rupanya abah ni, moga Allah berkati ibu bapaku dan seluruh keluargaku.

Disebalik ujian ini, saya juga tidak merasa lemah, kerana saya ada sahabat-sahabat yang sentiasa menceriakan. Sahabat-sahabat yang sentiasa mendorong dan menguatkan. Sungguh, saya sayang kalian kerana Allah!!

Makanya, sebelum saya berangkat pulang ke halaman rumah di Johor, sebelum saya menyambung hari-hari dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, dan sebelum Ramadhan berakhir dan Syawal menunjukkan diri, ingin diri ini mencoretkan sedikit rasa dan luahan khasnya buat sahabat-sahabat seperjuangan yang sentiasa ada di sisi ketika diri ini berjauhan dengan keluarga, yang menjadi ibu bapa ketika diri ini jauh dari mereka, ketahuilah wahai sahabat-sahabatku sekalian, sesungguhnya diri ini merasa amat bersyukur ke hadratNya kerana diberikan nikmat dan kesempatan untuk bertemu dan berukhuwah dengan kalian. Ketahuilah, sesungguhnya saya berasa bertambah kuat apabila berada bersama kalian.

Benarlah kata hukama’, (lebih kurang begini) “jika kita bersahabat dengan si tukang besi, maka kita akan terkena tempiasnya, dan jika kita berkawan dengan si penjual minyak wangi, maka kita akan terkena juga wangiaannya”. Maksudnya, bagaimana keadaan dan sifat kawan itu akan memberikan kesan kepada kita sebagai kawannya. Dan begitulah kalian semua sebagai sahabat saya, kalian sangat mempengaruhi saya dan sangat menyumbang dalam membentuk peribadi dan akhlak saya. Tidak kurang dari kalian yang sering menegur, yang menjadi ibu, bapa, sahabat dan adik beradik. Berada bersama kalian tiada yang membuatkan diri ini merasa kekurangan, malah terlebih rasa kasih sayang yang diberikan.

Doaku moga Allah mengekalkan ukhuwah ini hingga ke akhirnya, tiadalah saya di trek perjuangan dan kepimpinan ini melainkan kerana adanya kalian, dan kalian adalah yang terbaik di antara yang terbaik dalam menjalinkan ukhuwah persahabatan hingga membuatkan saya menganggap kalian tidak ubah seperti adik-beradik sendiri. Maaf dihulur di sepanjang ukhuwah yang terjalin jika diri ini tidak memberikan yang terbaik untuk ukhuwah yang manis ini. Moga Allah sentiasa berkati kalian dunia dan akhirat. Jika ditakdirkan kita bertemu lagi di kesempatan Syawal nanti, pasti saya sangat bersyukur, namun jika hanya di ketika ini sahaja kesempatan yang Allah berikan untuk bersama kalian, doaku hanya satu, moga kita semua ditemukan di Jannah-Nya nanti. InsyaAllah, Amin Ya Kareem…


~terima kasih atas ukhuwah yang manis ini~