Wednesday, February 15, 2012

Rinduku Tidak Terluah

Banyak perkara yang berlaku pada diriku dalam masa beberapa bulan terdekat ini. Kecewa, sedih, rindu, gembira, teruja dan sebagainya, masing-masing berebut untuk menguasai perasaan pada ketika itu. Entah kenapa, aku sendiri tidak terfikir. Semuanya berlaku selepas abah terbang menuju ke destinasi tujuan dakwahnya. Semakin membuatkan saya merasakan, di manakah abah? Kepada siapa perlu saya luahkan?

Ramai orang kata, saya selalu menyebut abah, telefon abah, cerita pasal abah, mengada-ngada dengan abah dan macam-macam lagi. Asyik-asyik abah, mana mak? Jawapan saya, bukanlah saya melupakan mak, bukanlah saya mengabaikan mak, saya ada juga bercerita dan telefon mak. Saya pun sayang mak, tiada beza dengan abah. Cuma lain sikit sahaja, sebab saya rasa saya lebih rapat dengan abah. Bak kata seorang kakak motivator, ianya perkara biasa, anak lelaki akan rapat dengan mak, dan anak perempuan akan rapat dengan abah. Kerana kecenderungan pada gender yang berbeza. Mungkin benar kata-kata kakak tersebut.

Kata kakak tu juga, untuk mengelak daripada pengaruh cinta kepada yang tidak sepatutnya, maka cintailah dan layanlah ahli keluargamu yang lelaki dengan sebaiknya. Sebab itu saya jadi begini mungkin. Kerana merasakan abahlah lelaki yang memahami saya.

Dan, selepas abah pergi hampir sebulan lebih, (saya sendiri tidak ingat tarikh sebenar), banyak perkara yang berlaku pada saya berkaitan soal pelajaran, kekeliruan, kecelaruan, kegagalan dan sebagainya yang saya selalu cerita pada beliau, membuatkan saya terbantut dan tidak tahu ingin bercerita kepada siapa, akhirnya saya hanya menangis sendiri.

Abah, banyak benda ingin saya ceritakan. Saya mempunyai masalah lesen, saya sudah memperolehi keputusan peperiksaan yang akan buat abah tersenyum, saya dah nak masuk sem baru lagi dua tiga hari, saya merancang untuk ke umrah, saya rancang nak sambung belajar tapi masih keliru, saya sedang celaru, saya ada masalah hati dan macam-macam lagi. Semuanya saya nak cerita pada abah, dan selalunya saya akan bercerita dengan pelbagai nada dan emosi, dan abah akan diam dan dengar, akhir sekali abah akan bagi nasihat, untuk redha dengan apa yang berlaku, semuanya dari Allah, mengucapkan tahniah dan macam-macam lagi. Tapi, saya tak dapat luah dalam tempoh sekarang. Nak hubungi abah pun tak tahu macam mana.

Sekarang (ketika menulis post ini), saya merasa semakin rindu dan teringat-ingat pada abah. Rindu untuk mendengar suara abah, wajah abah, ketawa dan marah abah. Abah yang banyak bersabar dengan perangai anaknya yang selalu membuatnya menunggu, kelam-kabut dan kebudak-budakan ini. Hati saya membuak-buak untuk telefon abah, tapi...apakan daya, call cannot reach there..

Saya hanya mampu berdoa, berbaki lagi 3 bulan untuk saya menanti kepulangan abah, (moga saya sentiasa sabar) saya menyerahkan urusan perlindungan dan penjagaan abah kepada Yang Maha Menguasai Alam iaitu Allah SWT, kerana kuasaNya tidak terbatas dengan tempat dan jarak, malam dan siang.

Ya Allah, kembalikanlah abahku dalam keadaannya sihat tubuh badan dan tinggi taqwanya. Amin...


*p/s- maaf jika post kali ini tiada manfaat. sekadar luahan...

Monday, February 13, 2012

:: Yang Memimpin Itulah Pemimpin ::


Lama rasanya meninggalkan blog ini tidak ter-update. Dalam kesibukan di dalam satu program tarbiyah dan kepimpinan, saya mengambil kesempatan menunggu agenda seterusnya untuk berkongsi sedikit cerita di pagi ini (10hb Feb - dalam menunggu untuk pulang ke Bangi).

Hampir empat hari berada di sini, di dalam program pentarbiyahan, banyak perkara yang saya belajar dan perolehi. Khasnya dalam bab kepimpinan. Sesungguhnya kepimpinan ini bukanlah satu perkara yang ringan dan boleh diambil sambil lewa. Kepimpinan adalah satu perkara yang sangat penting hinggakan banyak firman Allah SWT yang memandu manusia tentang kepimpinan dan pemimpin samada dalam bentuk ayat yang jelas ataupun berkias dan mempunyai maksud lain di sebaliknya.


Kita boleh dapati, dalam sirah nabawiyyah sekalipun, ketikamana baginda Nabi Muhammad SAW melepaskan nafas baginda yang terakhir, para sahabat r.anhum tidak terus menguruskan jenazah baginda, namun mereka beransur untuk membincangkan masalah kepimpinan Negara Islam pada ketika itu tentang siapa yang akan menggantikan Nabi SAW sebagai pemimpin. Jelas di lihat di sini, isu kepimpinan lebih lagi didahulukan oleh para sahabat ketika itu berbanding menguruskan jenazah baginda yang mana maklum kita ketahui bahawa, pengurusan jenazah juga termasuk dalam perkara yang perlu disegerakan. Allahumma solli ‘ala Muhammad wa alihi wasallim..

Maka, kita dapat lihat di sini bahawa, kepimpinan bukanlah perkara yang boleh dimain-mainkan atau diabaikan. Bermula dari fasa melantik pemimpin, melatih pemimpin menjadi pemimpin berkualiti, hinggalah kepada fasa melaksanakan amanah kepimpinan, semuanya dipandang serius dan penting dalam Islam. Sepertimana dapat kita telusuri kisah dalam al-Quran berkenaan cara pentarbiyah Allah SWT kepada Nabi Yusuf a.s dari mula baginda mendapat mimpi, dibuang oleh saudara-saudaranya ke dalam perigi yang merupakan fitnah dalaman baginya, dijadikan hamba oleh al-Aziz dan difitnah oleh permaisuri al-Aziz yang ingin menggodanya, dan akhirnya dipenjarakan dan dikurnikan kelebihan menafsir mimpi, hingga beliau dibebaskan oleh pemerintah pada ketika itu dalam keadaan beliau telah dibuktikan tidak bersalah, dan akhirnya menjadi seorang pemimpin atau menteri kewangan pada ketika itu.

From zero to hero. Itulah yang dapat diamati daripada kisah Nabi Yusuf a.s ini dengan memahami bagaimana tarbiyah yang Allah berikan kepada baginda daripada seorang yang tidak memiliki apa-apa sehinggalah menjadi seorang pemimpin yang disegani. Hebatlah baginda kerana mendapat pentarbiyahan langsung daripada Allah SWT. Namun, hebat juga sahabat-sahabat yang telah dipilih untuk menerajui mana-mana saff kepimpinan khasnya kepimpinan dalam persatuan atau jemaah Islam. Ini kerana anda bukanlah calang-calang manusia yang telah dipilih oleh Allah SWT daripada beratus-ratus sahabat yang lain yang juga sama-sama terkehadapan dalam perjuangan.

Firman Allah SWT:

Maksudnya: Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat. (An-Nisa':58)



Satu peringatan daripada saya khas buat diri sendiri yang juga tidak lepas dengan pelbagai tanggungjawab dan amanah, sesungguhnya amanah ini bukanlah suatu perkara yang ringan dan boleh diringan-ringankan. Jika tidak, pasti seluruh alam tidak menolak untuk memikulnya, namun maklum mengetahui bahawa gunung-ganang dan alam menolak untuk memikul amanah ini kerana terlalu beratnya dan takutnya mereka, dan manusia menerimanya untuk dipertanggungjawabkan. Namun bukanlah maksud saya di sini untuk membuatkan anda menolak terus amanah yang diberikan, tapi maksud saya di sini, redhalah dengan amanah ini dan laksanakanlah dengan sebagik mungkin serta jadikanlah peringatan-peringatan dari Allah tentang tanggungjawab menjaga amanah ini sebagai satu guideline supaya kita tidak tersasar dan tanpa sedar mengabaikannya.


Amanah atau kuasa dalam kepimpinan bukanlah satu kemuliaan, akan tetapi ia akan menjadi satu kejian dan kesusahan bagi kita jika kita tidak melaksanakannya dan menunaikannya dengan baik dan penuh integriti. Kesusahan dan kejian di dunia dan akhirat bagi yang meremeh-remehkannya, dan menjadi satu kemuliaan dan kebaikan baginya jika dia melaksanakannya dengan penuh tanggungjawab dan kejujuran.

Saya mengucapkan selamat berjuang kepada semua sahabat-sahabat dan khasnya kepada sesiapa jua yang menjadi bakal-bakal pemimpin pada masa akan datang, semoga sentiasa istiqamah dalam perjuangan. Segala yang terbaik Allah sediakan untuk Islam, maka anda dipilih untuk menerajui kepimpinan gerakan Islam, maka anda pastinya adalah yang terbaik, dan rancanglah yang terbaik untuk Islam. Moga kita diberikan kesempatan oleh Allah untuk melihat kejayaan Islam di bumi Malaysia khasnya dan seluruh dunia amnya. Amin..

Saya menutup artikel ini dengan satu kata-kata yang sering saya dengar berkenaan kepimpinan ini :
خير الأمير خادمهم
“ Sebaik-baik pemimpin adalah khadam mereka “

Waallahu a’lam..


Thursday, February 2, 2012

Surat Buat Datin Seri Rosmah Mansur dari Seorang Pelajar

Juz wanna share...sape yang nak baca, teruskan, sapa yang tak sudi, tinggalkan. Saya ketepikan niat politik ketika share surat ini, kerana ia lebih menjurus kepada penekanan hak dan amanah yang saya rasa perlu diketahui oleh yang masih belum terdedah padanya. Teruskan baca...

Assalamualaikum Datin Seri.

Saya Muhammad Muizzudin bin Zaini
Julai 2011 lalu, genaplah usia saya 19 tahun.

Saya perkenalkan diri, sebagai remaja yang ingin tahu. Apa jua medium yang termampu saya pergunakan, saya usahakan sebaiknya agar saya dapat mengikuti perkembangan semasa, khususnya berkenaan negara Malaysia yang tercinta ini.

Iya, Datin Seri. Umur saya, sangat muda. Kedudukan saya, jauh benarlah kiranya dibandingkan dengan Datin Seri. Namun, saya yakin dan percaya, andai umurlah yang menjadi penentu kelayakan seseorang untuk bersuara, tidaklah layak sama sekali untuk suami Datin Seri memegang amanah pentadbiran negara sekarang, kerana di luar sana terdapat ramai yang lebih tua usianya!

Tegas saya, saya adalah remaja yang memerhati. Saya tidak mahu, sekadar menjadi manusia yang kerjanya memuaskan tembolok sendiri. Tidak juga hanya terpaku di bilik darjah, ‘menelan’ buku teks sekolah. Saya percaya, erti hidup pada memberi!

Datin Seri Rosmah Mansor yang saya hormati,
Saya pohon jutaan kemaafan, andai surat kecil ini menyinggung Datin Seri. Saya tidak berniat untuk menyakiti hati Datin Seri, jauh sekali memburuk-burukkan. Surat kecil ini, hanyalah usaha kerdil saya, menyampaikan isi hati. Ia hanyalah suara hati dan pandangan seorang anak muda.
KASIH SAYANG KEPADA RAKYAT

Datin Seri,
Pernah suatu pagi, saya dibawa ibu untuk menziarahi jenazah anak tunggal seorang jiran kami. Kanak-kanak kecil itu, baru berusia 6 tahun. Khairani namanya. Runtun rasa di hati, sebaik melihat keadaan rumah tempat tinggalnya kanak-kanak itu bersama ibunya. Saya cuba membayangkan, bagaimanalah andainya hujan lebat menimpa bumbung rumah itu. Atapnya berlubang-lubang, hinggakan saya fikir memadai dengan cahaya matahari yang ‘mencuri’ masuk melaluinya untuk menyinari ruang dalam rumah daif itu. Saya terpaksa melangkah berhati-hati, kerana lantainya berkeriut dan goyah sekali.

Hadir insaf dan syukur di dalam hati saya, bahawa betapa saya memiliki hidup yang jauh lebih baik dan selesa berbanding ramai lagi rakyat kebanyakan.

Di sekolah, saya punyai rakan-rakan yang sulit sekali melangsaikan yuran bulanan asrama. Bukan culas, bukan malas, tetapi kesempitan hidup menyukarkan mereka. Adik-beradik ramai yang masih bersekolah, ditambah taraf hidup dan kos keperluan yang kian meningkat dari sehari ke sehari, semuanya membebankan!

Datin Seri,
Sungguh saya tidak mampu mengelakkan rasa kecewa, apabila mengetahui yang Datin Seri bermalam di sebuah hotel di Dubai dengan kos melebihi RM100, 000 semalaman. Sehingga ke hari ini, saya masih teringatkan rumah daif adik Khairani, juga nasib ramai lagi yang saya temui sepanjang umur ini. Saya tahu, betapa besarnya urusan Datin Seri, juga kedudukan Datin Seri. Mungkin memang Datin Seri berhak, tetapi, apakah Datin Seri langsung tidak teringatkan kami, rakyat yang kesusahan? Apakah Datin Seri langsung tidak terfikirkan nasib ratusan, ribuan lagi rakyat yang tidak bernasib baik?


Apakah tiada langsung rasa bersalah di hati Datin Seri? Rasa bersalah kerana tinggal hanya untuk semalaman tetapi dengan kos yang boleh menyamai lebih kurang pendapatan selama 66 bulan bagi 40 peratus rakyat Malaysia! 40 peratus inilah rakyat yang pendapatan bulanan bagi setiap keluarga adalah lebih rendah daripada RM1500 sebulan. Bahkan setiap 3 daripada 4 keluarga ini, adalah sebangsa dengan Datin Seri, bangsa MELAYU!

Atau apakah Datin Seri tidur dengan lena malam itu?

Hingga hari ini, sudah bertahun saya tidak ke restoran Pizza Hut, McDonald dan seumpamanya. Kerana cukup dengan hanya melihat dari jauh, hadir rasa pilu mengenangkan saudara-saudara seagama, anak-anak muda seusia saya atau kanak-kanak, wanita dan orang tua yang dibunuh kejam di Palestin oleh rejim zalim Israel hasil sumbangan restoran-restoran ini.

Ia dipanggil, kasih sayang Datin Seri. Maafkan saya, tetapi saya terpaksa bertanya, apakah tiada langsung walau secebis pun rasa kasihan kepada rakyat Malaysia yang hidup serba kesusahan? Rakyat yang terpaksa melupakan impian dan keinginan kerana kesempitan hidup, namun terpaksa pula menanggung kos penginapan Datin Seri dan rombongan di luar negara untuk hanya semalaman!? Bayangkan pula kos penerbangan untuk keseluruhan rombongan selain daripada penginapan!

Peningkatan kos sara hidup waktu ini, sangatlah membebankan. Suami Datin Seri berterusan meminta seluruh rakyat berjimat, sedangkan isterinya? Hasil tindakan kerajaan pimpinan suami Datin Seri, mengurangkan subsidi untuk rakyat terbanyak sedangkan untuk para taukeh-taukeh besar dikekalkan, juga ‘penyelarasan-penyelarasan’ harga, teramatlah menyulitkan kami semua.

Sungguh Datin Seri, kami sangat terbeban meskipun harga petrol dinaikkan walau beberapa sen. Ia akan mempengaruhi seluruh kehidupan kami. Harga makanan, pakaian, kos pengangkutan dan semuanya akan semakin menyulitkan kami. Saban hari, saya melihat ibu mengeluh kerana gajinya sukar sekali untuk disimpan, ia sekadar mencukupi untuk setiap bulan.

Kami rakyat tidak meminta Datin Seri turut menaiki kereta biasa atau tinggal di rumah biasa seperti kami. Hanya yang kami rakyat pinta, supaya Datin Seri dan suami menyelami hakikat kesukaran yang terpaksa kami tempuhi.

Malangnya, tindakan Datin Seri berbelanja mewah begini adalah sama sekali tidak menggambarkan Datin Seri dan suami bersama-sama kami. Sungguh, ini amat mengecewakan saya. Sukar sekali untuk saya mewajarkannya. Maafkan saya Datin Seri, sungguh ia tidak dapat saya terima.

Datin Seri yang saya hormati,
Tiadalah yang lebih mengecewakan dan membangkitkan kemarahan, melainkan ketika melihat Datin Seri dan suami di Festival Fesyen Islam Monaco. Bagaimana tidak, pakaian yang diperagakan langsung tidak menggambarkan Islam! Langsung tidak menutup aurat, menampakkan bahagian-bahagian yang sepatutnya sulit dan yang paling dahsyatnya, nama RasuluLlah SAW yang mulia tertera pada pakaian yang tidak menutup aurat!

Tulisan nama nabi Muhammad SAW terbalik!

Apakah Datin Seri tidak menyedari, bagaimana kemarahan yang telah Datin Seri cetuskan? Nama RasuluLlah SAW yang mulia dihina sebegitu rupa! Namanya cukup mulia, hinggakan apabila disebut namanya, dikira manusia yang paling kikir sekiranya tidak dipanjangkan nama itu dengan selawat ke atasnya. Tiba-tiba, nama itu dihina sebegitu rupa! Bahkan, Datin Seri yang menghadapi teguran, kritikan, kecaman dan tunjuk rasa langsung tidak memohon maaf. Langsung tidak!

Sedangkan para Ulama’ masih berbahas, bagaimana cara paling baik untuk mengagungkan Manusia Mulia ini, tiba-tiba Datin Seri kelihatan meredhai perbuatan yang jelas MENGHINA Baginda Nabi SAW!

Sebenarnya, Datin Seri sudah dari awal menunjukkan kecekalan Datin Seri melanggar syariat Allah. Datin Seri tidak menutup aurat, bersentuhan, berlaga pipi dan berpelukan dengan lelaki bukan mahram yang disepakati sekalian Ulama’ sebagai perbuatan yang HARAM!

Menyentuh anjing atau khinzir, hukumnya juga Haram. Namun, hilang kotornya dengan perbuatan menyamak. Malangnya, tiada apa yang mampu ‘membersihkan’ haram dan kotornya nya menyentuh lelaki ajnabi kecuali 
API NERAKA!

Lalu, dengan semua perlakuan Datin Seri, apakah mungkin Datin Seri fikir kami rakyat akan menerima dakwaan Yang Amat Berhormat Perdana Menteri bahawa kerajaan pimpinannya berusaha keras berjuang demi Islam dan bangsa. Sedangkan isterinya sendiri, tidak memelihara Akhlak dan Syariat Islam, juga adab-adab kesantunan Melayu malahan!

RAKYAT MENGIKUTI PEMIMPIN MEREKA
Kata ahli hikmah, “Agama manusia itu, di atas Pemimpin mereka”. Tinggi sahsiahnya, baik akhlaknya, ikhlas hatinya, patuh dan taat kepada Allah, maka begitulah jua rakyatnya. Rakyat akan terpengaruh dengan ketua mereka.
Malaysia hari ini, dalam keadaan yang benar-benar dahsyat bagi saya. Setiap masa perlu di dalam keadaan berjaga-jaga, kerana penjenayah menunggu kita alpa. Gerun saya melihatkan kanak-kanak yang bermain sendirian di halaman rumah, bimbang kalau-kalau ada manusia busuk hati yang berniat jahat kerana jenayah hari ini langsung tidak mengenal beza usia!

Budaya Hedonisme melampau. Nafsu ‘disembah’ sebagai Tuhan. Remaja Melayu Muslim tidak segan silu memakai pakaian yang jauh menyimpang daripada Islam dan adab Melayu. Tidak kekok mengogok arak di pesta-pesta jamuan nafsu. Saban hari ada sahaja kes bunuh bayi lewat pergaulan tanpa batas! Hari ini, remaja mati dengan sia-sia. Samada mati dalam ketagihan najis dadah, atau kemalangan dalam perlumbaan haram!

Gadis Melayu meminum arak

Bahkan seribu satu lagi, penyakit-penyakit sosial yang sedang membarah, membusuk di dalam negara tercinta!
Bukanlah saya menuding jari kepada Datin Seri dan suami, saya akui malahan, bahawa Datin Seri kelihatan cuba berusaha sedikit sebanyak bagi menangani masalah-masalah ini. Namun, hakikatnya, keadaan rakyat sesuai dengan keadaan pemimpinnya!

Manusia yang jelas disabitkan kesalahan rasuah, diangkat menjadi pemimpin! Manakala pemimpin lain yang mengkritik tindakan ini, di arah supaya tutup mulut dan diambil tindakan! Apa sudah jadi pada negara!? Sedangkan Nabi SAW bersabda, “Apabila amanah diberikan kepada BUKAN ahlinya, maka tunggulah KEHANCURAN!”

Pemimpin negara tidak memelihara adab pergaulan Islam, tidak memelihara batas aurat, berbelanja boros tanpa timbang rasa kepada rakyat, justeru, bagaimana mungkin kita mengharapkan yang baik-baik daripada rakyat?

Saya gerun melihat perkembangan ini, Datin Seri. Hari ini, kita mengeluh kerana ramainya anak-anak luar nikah yang didaftarkan. Bayangkanlah, apa yang mungkin kita keluhkan 5 atau 10 tahun akan datang!

Antara sifat agama kita, INQILABIYYAH Datin Seri. Ertinya, adil dan zalim mustahil begerak seiring. Kebenaran dan kebatilan sama sekali tidak akan bercampur. Syariat Islam dan yang bercanggah dengannya, pasti tidak akan ditemui titik temu antara keduanya. Justeru, Datin Seri berusahalah sehebat manapun untuk memperbaiki masalah sosial, gejala buang bayi dan sebagainya, selagi suami dan kerajaan Datin Seri terus mengesampingkan hukum Allah, dasar Allah, syariat Allah, maka Datin Seri tidak akan BERJAYA! Berani saya kata!

Bagaimana tidak? Datin Seri berusaha mengelakkan masalah bunuh bayi yang kita semua maklum ia bermula daripada pergaulan bebas, sedangkan hub hiburan malam, lesen judi dan konsert-konsert mega sebenarnya adalah penyumbang besar kepada masalah ini! Kerajaan pimpinan suami Datin Seri, umpama membina dan meruntuhkannya semula. Bina dan runtuh, kemudian bina dan runtuhkan lagi. Itulah kitarannya.

KUASADatin Seri ke luar negara untuk bertemu pemimpin negara luar, pernah juga Datin Seri menyambut kehadiran Perdana Menteri luar negara ke Malaysia, dana RM111 juta untuk PERMATA, pertemuan First Lady dan liputan-liputan meluas setiap aktiviti Datin Seri di media dalam dan luar negara, itu bagi saya menunjukkan yang Datin Seri seolah-olah punya kuasa di dalam pentadbiran negara.
Justeru, sebagai anak muda yang penuh persoalan di minda, saya bertanya dengan baik, bagaimana ini semua berlaku? Sedangkan, kami rakyat tidak pernah melantik Datin Seri sebagai pemimpin negara. Suami Datin Seri yang memimpin kerajaan yang telah dipilih rakyat melalui proses Pilihan Raya! Atau apakah dengan hanya menjadi isteri kepadanya, menjadikan Datin Seri turut berkuasa?

Datin Seri pasti tahu, berkenaan kebangkitan rakyat yang menyemarak di Timur Tengah. Kerajaan yang tidak bertimbang rasa diterjah dan dihalau rakyat! Antara isunya ialah bagaimana berkuasa dan kaya rayanya isteri kepada pemimpin-pemimpin yang telah tumbang itu.

Saya cintakan negara saya. Tidak sanggup saya melihat negara porak peranda, namun, kiranya Datin Seri berterusan mengikut jejak langkah isteri-isteri pemimpin yang tumbang itu, maka mungkin Datin Seri dan suami boleh menerima nasib yang sama. Kami rakyat semakin tidak tertanggung lagi dengan tekanan-tekanan kewangan dan keperluan hidup sekarang!

Datin Seri,
Surat ini bukanlah ancaman, bukan juga ugutan. Ia sekadar luahan rasa, nasihat dan pandangan yang cuba seorang anak muda sampaikan. Ingin benar saya ingatkan, kedudukan yang Datin Seri nikmati hari ini, adalah kerana rakyat memilih suami Datin Seri. Kuasa di tangan kami, untuk menentukan jatuh dan bangunnya Datin Seri dan suami. Dan sebenarnya, kami rakyat hanyalah ‘jalan’ bagi Allah untuk mengatur ketentuan ini, Allah jualah yang meletakkan kekuasaan kepada sesiapa yang dikehendakinya.

Justeru, berbaiklah dengan kami. Patuhilah suruhan Allah. Kami tidak pinta lebih, sekadar bertimbang-rasa untuk kami.

Datin Seri yang dihormati,
Surat ini mungkin sampai ke tangan Datin Seri. Mungkin sampai sendiri, atau terhenti di tangan pembantu-pembantu Datin Seri atau tidak mampu hampir sama sekali. Kiranya ia selamat sampai ke tangan Datin Seri, saya pohon maaf, kalaulah surat kecil saya ini mengguris rasa Datin Seri. Maafkan saya, kalau ia kerana kesilapan-kesilapan bahasa dan cara penulisan. Namun, andainya Datin Seri terasa hati kerana menerima teguran, tidak akan saya pohon maaf untuk itu! Teguran ini adalah benar, justeru tiada apa yang perlu saya risaukan dengan kebenaran. Ia pasti menang dan tertegak! 

(edisi Weblog M@RHAEN)
Inilah PENCAK kami! PENCAK ANAK MUDA!
Oleh: Muhammad Muizzuddin - Suara Fata