Featured Products

Vestibulum urna ipsum

product

Price: $180

Detail | Add to cart

Aliquam sollicitudin

product

Price: $240

Detail | Add to cart

Pellentesque habitant

product

Price: $120

Detail | Add to cart

أصدقائي

Doa Macam mana?



Ramadhan dah menjengah selama 15 hari. Saya dah kata, sebelum Ramadhan, nanti mesti saya akan terasa Ramadhan habis tiba-tiba... And now, that feeling macam sedang mengetuk2...

Ramadhan kali ni pasif. Mungkin sebab sibuk ttidur, bangun ngadap laptop, jumpa orang interview sana-sini... Ruh pun kurang...

Risau, kalau keluar dari bulan Ramadhan ni, tak dapat apa kecuali penat berpuasa... (Nauzubillah)

Beberapa hari ni dah interview 4 orang responden, sorang pilot untuk kajian master.. Semakin banyak interview, semakin confuse dengan kajian sendiri...tak tau apa sebenarnya yang akan dihasilkan dari kajian ni...

Takut...

Bila doa, asik doa minta Allah mudahkan master ni... Moga Allah bantu, dan lajukan langkah...
Rasa tak larat pun ada kekadang, tapi Allah kuatkan. Tetibe kawan datang, bagi semangat... So, semangat kejap, pastu down lagi...

Kekadang terfikir, kita ni asik doa minta Allah mudahkan urusan dunia, urusan akhirat tak de pun minta detail macam kita minta doa untuk dunia.

Bila doa untuk dunia, hati khusyuk, tunduk, sungguh2, sebab terasa sangat tak dapat nak ngadu and minta tolong pada orang lain, kecuali Allah....

Tapi bila sampai doa 'Rabbana atina fiddunya hasanah.........hgga akhir', hati dah tak sekhusyuk minta doa pasal urusan dunia tadi. Bila doa minta Allah matikan dalam iman, jauhkan dari neraka, diampunkan dosa, time tu hati entah ke mana, khusyuk tak dapat dikesan....

Kita ni, (saya lah), kekadang terlalu fokus pada urusan dunia dalam doa, tapi lupa yang akhirat tu lebih dahsyat, maka sepatutnya doa untuk akhirat lebih power dari minta tentang dunia...


Mungkin sebab saya kekadang lupa bahawa akhirat nanti, time tu doa dah tak bermakna lagi?

...........

Falsafah Ketuhanan Hamka; Menarik!


Bismillah,
Dengan nama Allah,
Saya berkongsi lagi...

Seusai berurusan dengan pejabat dan berjumpa penyelia, maka saya berkeputusan untuk membuat urusan lain, sementara menunggu mesyuarat minggu depan.

Apabila mata, tangan, akal dan pemikiran hanya mengingat pada disertasi, membaca dan menulis berkaitan feminisme, keadaan yang agak 'lengang' ini saya cuba peruntukkan untuk membaca buku di luar bidang.

Aku memilih karya Hamka.
Falsafah Ketuhanan.

Jujur, ini adalah karya pertama Hamka yang saya baca selain membelek Tafsir al-Azhar beliau. Ternyata beliau hebat dalam menulis dan bermain dengan bahasa. Buku yang sepatutnya berat, menjadi mudah untuk difahami.

Hamka memulakan tulisan beliau terhadap karya penting ini dengan membawa sejarah manusia dan agama sejak awal kewujudan. Bagaimana manusia mula melihat alam sebagai satu kuasa agung, menyembah matahari, bulan dan bintang, batu dan pokok, roh yang mati, nenek moyang dan kepercayaan yang membawa kepada pegangan. Namun kesepakatan manusia semuanya, tetap pada mempercayai adanya satu kuasa yang mengatasi atau mengepalai semuanya. Itu kesepakatan kemanusiaan.

Dan kepercayaan ini membawa ahli falsafah meneroka dan mengeluarkan lebih banyak pandangan. Yunani mempercayai puluhan ribu dewa, diketuai Apollos sebagai Dewa Besar, Thales mempercayai asal sesuatu adalah air, Anaximandros, asal yang tidak berkesudahan, Anaximenes, asal sesuatu dari wap, Pythagoras, asal sesuatu ialah angka dan pokok angka adalah SATU.

Lalu Socrates membawa kepada Falsafah Diri, dan dikembangkan oleh Plato dan akhirnya membawa kepada adanya Yang Maha Tunggal, Penggerak kepada segala sesuatu. Yang darinya kita datang dan akan kembali. Falsafah mengiyakannya. Lalu Aristotle menyambung falsafah Plato mengakui dan menyelidiki hakikat kepada Yang Ada itu. Lalu akal manusia berterusan berkembang dari zaman ke zaman menyelidiki alam, tentang ada dan tiadanya, tentang hidup dan kehidupan, dan berterusan ilmu-ilmu falsafah itu hingga mencapai batasnya dalam menentukan ada dan tiadanya itu.

Namun, telah diakui oleh seluruh agama bahawa adanya Yang Ada itu yang menciptakan dan meniadakan. Plato mengatakan itulah puncak Ideal, Tao mengakui itulah Lao Tze. Islam mengatakan itulah Allah. Kita mengatakan itulah percikan fitrah yang ada dalam setiap sanubari manusia yang menuntut pengakuan kepada wujudnya Tuhan itu.

Perjalanan mencari Tuhan itu dinamai fitrah, dan dihujung jalan itu dinamai Islam. Iaitu penyerahan bahawa habislah daya mencari alasan akan tiadanya, maka berserahlah diri menunduk sipu mengakui akan adanya.

Hamka tidak meninggalkan pembacanya sebelum membezakan percaya (iman) dengan turut saja (taqlid).

Iman atau Percaya itu membuat kita tertunduk di hadapan kebesaran Tuhan Yang Maha Kuasa setelah pencarian dilakukan, perjalanan mencari kebenaran itu berlaku. Lalu tibanya pada satu dinding yang tidak dapat ditembusi, maka manusia menginsafi akan Kehebatan Tuhan. Ia melalui perjalanan menggunakan akal.

Beza turut saja (taqlid) ia menurut tanpa akal. Hingga jika dia terkeluar dari suasana biasa yang diturutinya, maka tertanggallah satu per satu pakaian yang diturutinya itu hingga tiada apa lagi yang tinggal padanya, kerana di kiri dan kanannya sudah berubah keadaannya sama sekali, maka dia juga turut berubah. Taqlid ini mudah melabel manusia 'tersesat atau keluar dari agama' jika pendapat yang didengarinya jauh dari apa yang pernah diketahuinya. Kerana ia takut sekali menggunakan akalnya, takut akan ujian akal.

Taqlid ini musuh kemerdekaan akal.
Taqlid merosakkan iman.
Maka jelas bezalah iman itu dengan taqlid.

Dan akhirnya sampai kepada menariknya intisari dalam buku ini, Hamka mula mengaitkan falsafah, teknologi dan sains kepada perjalanan ke arah Tuhan. Keegoan sains dan teknologi, serta falsafah akan hebatnya mereka dalam inovasi dan meneroka alam, menyelediki hingga sekecil-kecil zarah. Hingga kini ada yang turut mengagungkan sains dan teknologi hingga ke tahap Tuhan, Hamka menjawab:

Aturan alam ini, ilmu kita hanya dapat mengetahui akan adanya aturan itu. Kita tidak dapat menciptakan yang lebih baik dari itu. kita hanya menyusun aturan baru yang tidak dapat terkeluar dari aturan yang sedia asli dalam Alam itu. Ikutlah mana ilmu sekalipun, aturan itu tidak dapat dilawan.

Ya, benar sekali.
Hebat bagaimanapun sains dan teknologi, mereka tidak boleh mengubah sunnatullah. Mereka tidak boleh mengubah sifat api yang panas, molekul yang ada dalam air dan udara, aliran-aliran sungai, ombak dan laut dan sebagainya. Sains dan teknologi hanya mampu ekstrak apa yang telah sedia diatur dan disusun oleh Yang Maha Menyusunatur alam ini.

Dan jika sains dan teknologi menolak akan adanya Yang Mengatur, mendakwa alam ini bergerak dengan tabiat alam dan secara nature, maka Hamka mendatangkan hujah-hujah yang sangat menarik untuk diteliti dan diulang baca.

Hinggakan zarah-zarah itu pun bersepakat dalam pergerakan dan aturannya, maka tentulah ada yang mengaturnya. Ia tidaklah bebas malahan terikat dengan aturan dan kesepakatan.

Lagi hujah beliau, jika alam ini tiada pengaturnya. Andaikan sebuah banglo dibina indah oleh seorang arkitek terhebat. Lalu arkitek itu mati, dan rumah itu dibiarkan kosong. Setahun dua tahun, rumah itu akan dikelilingi semak samun, pohon yang tidak terurus, rumah yang gah tadi terlihat usang malah menakutkan. Tanda bahawa tiada yang menguruskan, kerana pengaturnya dan pengurusnya telah mati. Namun, alam ini masih terurus indah, walaupun alam ini mengalami perubahan dan pergerakan dari hari ke hari malah berpuluh ribu tahun sebelumnya. Ini kerana penciptanya, pengurusnya dan penyusunnya tidak mati.

Lihatlah kepada alam ini, maka akan tertunduk malu kita mengakui kebesaran Allah, dan menolak kepada segala dakwaan akan ketiadaan Pencipta Alam ini. Sebagaimana mesej pada kulit muka buku ini, menunjuk kepada alam...:)

Bacalah buku ni kalau nak memahami falsafah ketuhanan dalam bahasa yang mudah, yang penuh analogi indah. Ulasan ini tidak seberapa, tidak sampai 1/3 dari isi buku.

Sampai di sini,
Sekian...

Kita berdiri di tepi laut, kita lihat ombak bergulung. Lalu kita bertanya:
"Mengapa ombak itu bergulung?"

Kerana udara.
"Mengapa udara bergerak?"
Kerana hawa panas!
"Dari mana datangnya panas itu?"
Dari Matahari!
"Siapa yang meletakkan panas pada matahari?"
.... Diam!

-HAMKA-





Rungutan Berterusan


Dengan nama Allah...

Merindukan kecemerlangan yang pernah dinikmati suatu ketika dahulu. Kecemerlangan itu membuatkan aku melangkah dengan yakin ke satu fasa dalam kehidupan, dalam dunia pendidikan. Aku memilih untuk menyambung pengajian di peringkat yang merupakan pilihan, bukan aturan tetap, aku melangkah dengan yakin.

Setahun dalam perkuliahan segalanya masih indah. Pencapaian akademikku masih memuaskan dan boleh dibanggakan. Dalam keadaan masih naif akan dunia kajian akademik yang penuh cabaran, aku melangkah ke tahun kedua, menyiapkan penulisan. Baki setahun yang diperuntukkan adalah hanya semata untuk menulis. Aku yakin, aku mampu menulis kurang dari setahun pengajian, aku mengambil masa satu semester mengutip pengalaman bekerja sambilan.

Satu semester berlalu, dengan hanya satu proposal yang dihantar, diedit dan terhenti seketika. Semester keempat aku lalui dengan misi menyelesaikan proposal, master ini dalam tempoh satu semester (berpegang kepada keyakinan berjayanya aku menulis tulisan ilmiah ijazah dahulu dalam tempoh hanya sebulan), aku menulis dan terus menyerahkan proposal. Serahan, edit, serahan, edit...berjumpa penasihat hanya di tepi tangga, sekali dua di dalam pejabat, membuatkan aku makin berdebar. Dunia akademik apakah ini? Terlalu lama hanya untuk menyelesaikan hanya satu proposal?

Aku mula mencebik, mengeluh, merungut dan memandang sana sini mencari di manakah silapnya hingga proposalku masih belum lagi diluluskan.

Penyelia yang sibuk?
Proposal yang tidak baik?
Mesyuarat jabatan yang tidak tentu?
Acuh tak acuh dari pihak pengurusan?

Ahh!!
Semua itu sangat menyebalkan!

Satu semester lagi berlalu, dalam masa aku tidak lagi menerima sebarang kelulusan tajuk kajian. That was very shameful, awful, terrible! Satu semester berlalu, aku masih dalam kotak yang sama. Langkah yang tidak berganjak.

Aku mulakan semester tambahan, dengan rasa terpaksa. Terpaksa membayar lebih untuk keadaan yang tidak memihak. Perancanganku untuk semester empat sebagai semester terakhir tidak kesampaian, hatta tajuk pun masih diawangan pejabat jabatan dan pensyarah.

Aku tak tahu apakah sebenarnya yang melambatkan proses kelulusan tajuk kajian. Aku menjadi mangsa yang dituduh lambat membuat kajian, lambat submit proposal dan sebagainya. Hanya pelajar yang bermasalah jika pelajar tersebut lambat diluluskan kajiannya. Hanya pelajar yang lambat jika tajuk masih di meja penasihat. Pelajar yang bersalah, teruk, lambat, dan sebagainya. Hanya pelajar. Hanya pelajar. Itu yang terpaksa saya hadapai.

Semester lima, sudah berada di pertengahan. Namun tajuk aku masih tidak diluluskan. Pensyarah yang sepatutnya membentangkan proposal ini, tidak hadir dalam mesyuarat. Dan akhirnya, pelajar yang mengalami masalah itu. Akhirnya pelajar akan dituduh lambat. Pelajar dipaksa menerima padahnya. Pelajar lambat, nasibla... Procedure still a procedure.. We have to follow ISO. Bla bla bla... What ISO? That ISO make me spend more and more money! Could u understand that? We pay, for this nonsense procedure! Dont u see, that procedure make more students can't grade on time?

Think about all this stuff make me sick. Make me feel to quit.

But, they said i should fight for this. Or not, I will get a bad record for not finishing my studies. I waste time and money, if I quit.

And, silently, I agree about that. I have to fight. Yes, I have to fight.

Just my advice, dont further your master degree at my department if u dont want to stuck waiting for proposal approval~

Semua ini hanyalah luahan.
Hingga akhirnya, aku akui semua ini kelemahan sendiri. Aku tidak tegas, tidak pandai mengurus prioriti, tidak kuat pergantungan kepada Dia.

Ya, aku lemah. Memikirkan semua ini membuatkan aku sakit hati dan menangis. Kenapa ya Allah, susahnya untuk melepasi satu tahap pendidikan ini...

Kenapa ya Allah?
Aku susah untuk memikirkan hikmahnya...
Adakah hati ini bongkak, maka Kau ingin menundukkannya dengan kesulitan ini?

Astaghfirullah,
Jika itu penghalangnya,
Ampuni aku wahai Allah...


--------

Dan...
Maafkan aku, wahai diri..



Banjir di Kelantan; Bala Dari Allah?



Bismillah walhamdulillah...

Semalam lepas habis mengajar, kami terus bergerak ke usrah di Pasti berhampiran. Ust. Hishamudin seperti biasa, tepat pada masanya menanti kami memenuhi ruangan. Allah terus bagi beliau kekuatan, walau beliau terlihat sudah tua dan bertongkat kerana tidak berapa sihat. Moga Allah terus pelihara dirinya dalam perjuangan ini.

Usrah semalam, di saat awal usrah otak ligat berfikir, mencerna fakta dan ilmu yang diutarakan berkaitan pengertian Toghut dalam Surah al-Nahl ayat 36, pada pandangan Ibu  Qayyim dan beberapa ulama' tafsir yang lain. Saya hanya khusyuk mendengar, tanpa tangan digerakkan untuk menulis isi-isi usrah yang diberikan. Beliau mengulas beberapa ayat al-Quran yang menyebut perihal Toghut. Beliau mengaitkannya sebagai sebab kuat beliau memilih berjuang dalam PAS berbanding parti politik yang lain. Namun itu bukan yang ingin saya fokuskan pada entry kali ini.

Apa yang ingin  saya kongsikan di sini adalah ulasan Ust Hishamudin berkaitan 'Sebab-sebab Allah Turunkan Bala Atau Azab Kepada Sesuatu Kaum.'

Ada empat faktor:

1) Menentang ajaran Rasul dan Allah swt. (Al-A'raf : 94)

2) Sikap kaum itu yang tidak bertindak untuk mencegah kemungkaran yang terzahir. (Al-Anfal : 25)

Faktor kedua ini membuat kita yang kononnya baik ini 'tersentap' dan perlu muhasabah. Kerana Allah tidak menurunkan azab kerana orang yang berbuat maksiat, tapi kerana kita yang mengaku daei tidak menjalankan tugas daei, sedangkan dia mampu mencegahnya dan menegurnya. Maka Allah meratakan azabNya kepada seluruh kaum tersebut.

Untuk isu baru-baru ini berkaitan KPop, kita sebagai daei perlu ingat akan perkara ini. Sudahkan kita bersungguh menyampaikan kepada mereka berkaitan pemahaman syariat? Kutuk-kutuk juga, namun kutuk diri sendiri dulu sebelum kutuk sang mad'u. Ingat, Allah tak azab yang bermaksiat sahaja, jika kita tidak bertindak, azab itu tetap akan kita sama-sama rasai.

Wal'iyyazubillah!
Perlu kita sang daei untuk sama-sama muhasabah!

3) Ujian kerana kekuatan iman kaum tersebut. Sebagaimana sebuah hadith ada diriwayatkan:

"أشد الناس بلاء الأنبياء فالأمثال فالأمثال"
"Sedahsyat-dahsyat bala ke atas manusia adalah yang diterima oleh para nabi dan orang-orang yang seumpamanya dan yang seumpamanya."

Juga al-Baqarah ayat 155.

Isi ketiga ini yang Ust kaitkan dengan apa yang berlaku di Kelantan, Brunei juga di Acheh yang ditimpa tsunami serta banjir besar setelah kesamaan ketiga-tiganya mengumumkan untuk melaksanakan hudud di negara dan negeri masing-masing. Ujian atas kebenaran mereka untuk laksana syariat. Ujian kekuatan iman mereka.

Allahu Rabbi.

Lalu fakta yang dinyatakan, ahli usrah yang hadir bersama mengiyakan dan mengangguk tanda setuju terhadap fakta hudud tersebut. Sememangnya Brunei pernah banjir besar selepas Sang Sultan mengumumkan untuk melaksanakan hudud di negaranya. Juga di Acheh, tsunami melanda selepas keinginan pemimpinnya untuk melaksanakan hudud. Dan kini, kedua-dua Banda Acheh dan Brunei dalam perlaksaan hudud dengan kaedah perlaksaan mereka yang terancang. Begitulah jua di Kelantan, insyaAllah masa itu makin hampir, apabila ujian banjir besar yang mana kesannya seumpama tsunami memberi banyak kesan dan tarbiyah kepada penduduknya, juga menayangkan kepada setiap yang datang menghulurkan bantuan, betapa nilai dalaman yang ada dalam diri warga Kelantan yang ditemui amat mantap dan hebat.

Saya sendiri mengakuinya. Pengalaman selama hampir 10 hari di Kuala Krai dan Dabong, Kelantan yang merupakan dua lokasi yang terjejas teruk, bertemu mata dan berbual serta mengedarkan bekalan makanan dan keperluan kepada mereka yang ditimpa musibah, tidak seorang pun yang saya temui menjadi 'gila' dengan apa yang menimpa mereka, mahupun suara keluhan, menyalahkan Tuhan dan sikap berkepentingan yang melampau. Rata-rata yang saya temui sangat redha dan yakin dengan aturan Allah, juga masih terus memikirkan nasib saudaranya yang lain, walaupun dirinya sendiri teruk diuji kehilangan harta benda. Sehingga si anak juga masih istiqamah bertudung, yang dewasa terus cuba menutup aurat, walau kekadang kaki diselak untuk melalui selut.

Allah, Allah, Allahu Akbar!

Mungkin ini apa yang dinyatakan, ujian untuk meningkatkan iman. Ujian kerana kekuatan iman yang mereka ada. Ujian kerana mereka benar dalam melaksanakan syariatNya. Tidak dinafikan ada juga dikalangan mereka yang meninggalkan solat, mementingkan diri, namun sejujurnya, saya tidak temuinya sepanjang terlibat dengan misi banjir di sana. Banyak lagi yang saya pelajari dari mereka, yang membuatkan hati menangis, mulut terkunci, mata laju berlari mencari erti di sebalik semua ini.

Pergilah kepada mereka, lalu kalian akan nampak apa yang saya maksudkan. Mereka kehilangan hampir seluruh harta benda, namun mereka masih berkata ini hanya sedikit ujian dari Tuhan!

Jika kita yang ditimpa musibah ini, agaknya bagaimanalah keadaan kita..
Jom, kita muhasabah, lalu doa yang terbaik untuk umat Islam.

Fi amanillah.

#Pics di Dabong dan Kuala Krai. Boleh lanjut lagi gambar di FB saya. Antara team kami dari Nisa' Serdang.












Begini begitu yang berlaku...


Bismillahi walhamdulillah...

8 pagi. Menghadap depan laptop, scroll up, down facebook. Laporan BBM dibuka..mengadap dengan pandangan kosong. Perut rasa tak sedap, sejak kembali dari Indonesia, perut tidak seselesa biasa. Mungkin sedang memberi reaksi terhadap makanan-makanan sepanjang di Indonesia. Apa-apapun, lebih baik daripada seorang kakak yang bersama dalam program yang keracunan makanan selepas kembali ke Malaysia. Semoga diberi kesembuhan sebaiknya ya, kak Busyro. :)

Harini, atau mungkin lebih tepat bermula 2hb November 2014 hingga harini 4hb November, UKM dalam mode Graduation Week. Jadi, yang berkonvo dan bergraduasi, inilah masa yang dinanti oleh mereka. Juga adik-adik usrah saya, mereka juga berkonvo pada semalam dan harini, termasuk teman serumah saya. Konvo masternya! Ok, inspiring!

Semalam saya jumpa Haji Malik, lepas berbincang itu ini dalam gerak kerja yang perlu, beliau menyentuh berkaitan master dan kajian saya. Kata beliau, saya think small, achieve small. Beliau kata, tidak perlu aim something big, just think big. Berfikir dalam konteks yang luas dan lebih besar. Kajian saya berkaitan feminisme dilihat sudah cukup kuat, namun saya tidak mempunyai matlamat besar terhadap kajian saya. Kajian saya dikatakan hanya untuk melepasi tempoh master, dan grad! Saya hanya mengangguk dan diam, walau dalam hati sebenarnya sedikit sebanyak (sebenarnya banyak) saya mengiyakan.

Pada awal memutuskan untuk menyambung pengajian peringkat master, saya jujur seperti tiada alasan lain juga matlamat lain melainkan kerana saya terlalu cintakan dunia pengajian, saya ingin sambung belajar lagi. Tanpa memikirkan, master ini cabarannya lain. Kini, saya berada di tempoh itu, menulis disertasi. Hanya tinggal lagi beberapa bulan (3bulan kurang), saya perlu menyiapkan apa yang perlu, jika saya ingin habis pada tempoh yang telah ditetapkan. Menyedari hal itu, dengan berat hati, saya memutuskan untuk melepaskan satu demi satu komitmen lain, dan menjadi selfish buat sementara waktu. Saya menyerahkan baton pengurusan Bengkel Aqil Baligh kepada kak Siti yang dengan lapang dada offer untuk membantu saya. Semoga Allah beri kebaikan terus menerus kepadanya.

Untuk komitmen2 lain, juga perlahan-lahan saya pindahkan ke dalam column yang kurang prioritinya, sebenarnya berat hati, kerana itulah darah daging saya (dan semoga terus istiqamah hingga kematian menjemput) namun buat masa ini, itulah yang patut saya lakukan. Risau. Tapi setiap kali menghadap disertasi itu, saya jadi confuse nak buat apa. Allah...risau!

p/s- Tapi jangan marah pulak saya berhabis masa menulis di sini, sebab dah lama tak menulis, dan masa untuk meluah pun perlu. Jadi, blog juga antara medium menarik, kerana tak ramai yang membacanya.

Sebenarnya, saya pun tak pasti ke mana hala tuju kajian saya untuk sumbangan ummah (yang saya dulu mengimpikan utk memberi kajian yang menyumbang kepada ummah). Kajian saya kepada Kristian. Itulah sumbangan saya kan? Untuk bidang ilmu perbandingan? Tak begitu? Entahlah, mungkin sebenarnya saya sedang lack of motivation dan bertemu pula dengan orang yang pandai menilai, jadi kritikan la yang saya terima. Tapi, tetap kritikan itu baik untuk saya sebenarnya. Buat saya berfikir dengan lebih mendalam tentang hala tuju saya. Mudah2an, Allah menilai usaha saya dengan sebaiknya. (Apakah saya dah buat yang terbaik?)

Ok lah, sebenarnya saya perlu menyiapkan report sepanjang berada di Indonesia untuk trip bersama Bas Belia Mabims minggu lepas, tapi kerana report yang terlalu skema, saya memindahkan kerajinan menulis saya di sini. Untuk pengalaman sepanjang di sana, nanti saya plan nak share jugak kat sini. Mudah2an kerajinan itu ada..:D

Apapun, siapa yang dah baca, mohon dan harap doa daripada kalian, insan2 yang ada martabat tersendiri di sisi Allah untuk disertasi dan master saya ya! Terima kasih uols! #Eh... :D

#Sekian
#Kembali mengadap laporan


Wassalam... :')



Where is your Syukr?


Sudah cukupkah saya bersyukur?

Sejak lahir, Allah bagi pelbagai kebaikan dan kelebihan kepada saya, namun saya masih kurang bersyukur. Dari kecil, adik beradik sebelumku tidak pernah merasa tuisyen tambahan, saya mendapat kelebihan itu berbanding mereka. Allah bagi keputusan yang baik-baik dalam apa jua urusanku. Dalam urusan pembelajaran dan pengajian, saya diberi kelancaran segala urusan berkaitannya dengan mudah, sedangkan ramai kawan-kawan yang susah, terhalang, malah terpaksa merayu! Namun, saya masih kurang bersyukur untuk itu!

Apabila mula melangkah lebih jauh dalam perjalanan kehidupan, mula bertemu dengan mereka-mereka yang mempunyai ibubapa yang tidak menitik beratkan agama dalam kehidupan, saya mula mensyukuri apa yang saya ada. Allah lahirkan saya di dalam keluarga yang menitikberatkan kehidupan beragama dan agama dalam setiap sisi kehidupan. Sayu hati mendengar cerita sahabat yang mempunyai keluarga yang tidak menyokong perubahannya untuk bertudung labuh. Adik beradik yang sibuk bergaduh hal harta dunia. Keadaan ibu bapa yang terasa hati dengan sikap anaknya yang sering mengeluarkan kata-kata perlian dan ejekan kepada ibu bapanya. Sahabat yang tidak dapat melanjutkan pelajaran kerana masalah kewangan dan keluarga. Tekanan sekeliling, dengki dan khianat manusia kepada diri dan keluarga.

Sedari perkara itu, saya jauh daripada semua itu. Allah masih pelihara saya dan keluarga saya daripadanya.

Namun, saya masih kurang bersyukur!

Perjalanan diteruskan, hidup ini rupanya tidak hanya berkisar di kalangan diri sendiri dan ahli keluarga. Kenalan pun berkembang, sahabat bertambah, psikologi berubah, akal menuju kematangan. Allah memberi saya peluang dan ruang. Mendekatkan saya dengan insan-insan yang cukup ikhlas beragama, ikhlas mendampingi saudaranya. Namun, saya masih kurang mensyukuri pelbagai nikmat ini!

Hati ini, terus-terusan meminta lebih dari Tuhan. Meminta itu dan ini. Terkadang, terasa malu dengan Tuhan.

Kerana kurang syukur dalam hatikah yang membuatkan saya sentiasa mengingkan yang lebih dari apa yang telah Dia berikan pada saya sekarang?

Di kala saya sedang merengek meminta kefahaman manusia lain dalam soal hati dan perasaan, Allah datangkkan perbandingan. Adik itu meluahkan kesedihan tidak mempunyai masa dengan ibubapa hatta pada bulan istimewa Ramadhan ini, apatah lagi Syawal nanti. Kesempatan seumur hidup tidak pernah diberikan kepadanya untuk berbuka bersama ibubapanya. Hanya dibenarkan berhubung dengan ayahnya ketika waktu pejabat. Anak, dan bapa, berhubung setakat waktu pejabat! Kuatnya dia, entah apa yang terjadi jika saya yang mengisi kakinya, melalui detik-detik seperti itu sepanjang kehidupan.

Sebab itu saya terus merasa, saya kurang bersyukur.

Sepanjang hidup, hanya sedikit sahaja cubaan yang Allah beri kepada kehidupan saya. Itupun, saya jadi tersungkur dan lemah. Mengaduh sana sini. Lambat kembalikan segalanya kepada Dia yang menguji. Allah, kenapalah lemah sangatkah diriku?

Kasih sayang dari Allah, jika dihitung sejak terbentuknya seketul darah di rahim mak, sungguh tak terkira. Entahlah apa yang difikir dua-tiga hari ini, hati jadi sayu. Lemahnya saya dalam menghadapi ujian Tuhan yang hanya sedikit. Sedikit sangat!

Allah, ampunkan kelalaian hambaMu yang kurang bersyukur ini.
Redhakanlah apa yang telah hamba lakukan.
Terima kasih,
Segala puji selayaknya hanya untuk Dzat-Mu Ya Rabb,
Atas segala nikmat dan kebaikan,
Yang dicurahkan kepada hamba..

Begitupun, saya masih kurang bersyukur...
Teman, ingatkanlah diriku,
Agar terus menjadi hambaNya yang bersyukur...


"The key of happiness is GRATITUDE" _ Book of The Magic



Renungan Daripada Surah al-Hadid


Assalamualaikum wrwbtuh..

Bismillahi wal hamdulillah... Rasa bersyukur kepada Allah, kerana diberinya masa harini untukku menulis sedikit perkongsian. Ilmu semakin digali, semakin rasa kosong. Ilmu Allah Maha Luas, semakin cuba diselami, semakin banyak yang masih tidak diterokai...

Terima kasih, wahai Allah, Tuhanku yang baik, memberikan masa dan kesempatan ini untukku berkongsi di laman ini setelah sekian lama. Walaupun blog kini bukanlah lagi medium terbaik perkongsian, namun saya masih memilih untuk berkongsi di sini mengenai beberapa perkara yang lebih istimewa daripada perkongsian di medium facebook, twitter dan sebagainya.

Alhamdulillah, terusku lafazkan syukur. Harini saya mengaji dan mula memahami sedikit ayat-ayat yang dibaca, saya terhenti di Surah al-Hadid ayat 23, cuba mengaitkannya dengan ayat sebelum dan selepasnya...

Allah Ta'ala yang Maha Mengetahui, telah berfirman:

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (22)
(Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.(23)
Orang-orang yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan yang menghina) dan sesiapa yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. (24)

Lalu, saya terdiam. Mengaitkan ayat dengan situasi semasa. Itulah Qada' Qadar daripada Allah. Yang telah lama Dia tetapkan untuk setiap manusia. Yang mana seluruh umat Islam wajib mengimaninya. 

Melihat dalam diri... 
Betapa banyaknya keluhan..
Dan betapa manusia ini, hanya sedikit daripadanya mengenal erti sebenar redha dan ikhlas.

Ayat 23, Allah menyentap rasa saya. Allah seolah sekali lagi berbicara kepada saya.  Kekadang, mudahnya kita merasa gembira dan bangga dengan pencapaian yang diperolehi, bangga mendapat kelebihan berbanding sahabat dan saudara sekeliling. Sedangkan Allah kata, dengan mudah sahaja Allah akan mengambilnya kembali daripada kita.

Juga, apabila manusia itu menerima kehilangan sesuatu, betapa ramai yang menerimanya dengan redha dan ikhlas? Kata mereka keluhan itu biasa, kesedihan itu biasa, kerana kita adalah manusia biasa. Ya betul. Keluhan dan kesedihan itu biasa, namun mengapa Allah katakan sedemikian?

"Supaya kamu tidak bersedih hati..."

Sedangkan Dialah yang lebih memahami hambaNya melebihi segalanya. Maksud ayat ini, saya masih tidak mendapat jawapannya.. Kerana, saya juga masih tetap bersedih bila kehilangan sesuatu. Adakah ia di kalangan mereka yang meletakkan sepenuhnya hati kepada Allah, maka sedikitpun perkara dunia ini, tidak memberi kesan kepadanya..?

Iman saya masih nipis untuk tidak merasa tidak sedikitpun terikat dengan dunia. :'(

Moga Allah ampunkan saya... dan kita semua...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget