Featured Products

Vestibulum urna ipsum

product

Price: $180

Detail | Add to cart

Aliquam sollicitudin

product

Price: $240

Detail | Add to cart

Pellentesque habitant

product

Price: $120

Detail | Add to cart

أصدقائي

Where is your Syukr?


Sudah cukupkah saya bersyukur?

Sejak lahir, Allah bagi pelbagai kebaikan dan kelebihan kepada saya, namun saya masih kurang bersyukur. Dari kecil, adik beradik sebelumku tidak pernah merasa tuisyen tambahan, saya mendapat kelebihan itu berbanding mereka. Allah bagi keputusan yang baik-baik dalam apa jua urusanku. Dalam urusan pembelajaran dan pengajian, saya diberi kelancaran segala urusan berkaitannya dengan mudah, sedangkan ramai kawan-kawan yang susah, terhalang, malah terpaksa merayu! Namun, saya masih kurang bersyukur untuk itu!

Apabila mula melangkah lebih jauh dalam perjalanan kehidupan, mula bertemu dengan mereka-mereka yang mempunyai ibubapa yang tidak menitik beratkan agama dalam kehidupan, saya mula mensyukuri apa yang saya ada. Allah lahirkan saya di dalam keluarga yang menitikberatkan kehidupan beragama dan agama dalam setiap sisi kehidupan. Sayu hati mendengar cerita sahabat yang mempunyai keluarga yang tidak menyokong perubahannya untuk bertudung labuh. Adik beradik yang sibuk bergaduh hal harta dunia. Keadaan ibu bapa yang terasa hati dengan sikap anaknya yang sering mengeluarkan kata-kata perlian dan ejekan kepada ibu bapanya. Sahabat yang tidak dapat melanjutkan pelajaran kerana masalah kewangan dan keluarga. Tekanan sekeliling, dengki dan khianat manusia kepada diri dan keluarga.

Sedari perkara itu, saya jauh daripada semua itu. Allah masih pelihara saya dan keluarga saya daripadanya.

Namun, saya masih kurang bersyukur!

Perjalanan diteruskan, hidup ini rupanya tidak hanya berkisar di kalangan diri sendiri dan ahli keluarga. Kenalan pun berkembang, sahabat bertambah, psikologi berubah, akal menuju kematangan. Allah memberi saya peluang dan ruang. Mendekatkan saya dengan insan-insan yang cukup ikhlas beragama, ikhlas mendampingi saudaranya. Namun, saya masih kurang mensyukuri pelbagai nikmat ini!

Hati ini, terus-terusan meminta lebih dari Tuhan. Meminta itu dan ini. Terkadang, terasa malu dengan Tuhan.

Kerana kurang syukur dalam hatikah yang membuatkan saya sentiasa mengingkan yang lebih dari apa yang telah Dia berikan pada saya sekarang?

Di kala saya sedang merengek meminta kefahaman manusia lain dalam soal hati dan perasaan, Allah datangkkan perbandingan. Adik itu meluahkan kesedihan tidak mempunyai masa dengan ibubapa hatta pada bulan istimewa Ramadhan ini, apatah lagi Syawal nanti. Kesempatan seumur hidup tidak pernah diberikan kepadanya untuk berbuka bersama ibubapanya. Hanya dibenarkan berhubung dengan ayahnya ketika waktu pejabat. Anak, dan bapa, berhubung setakat waktu pejabat! Kuatnya dia, entah apa yang terjadi jika saya yang mengisi kakinya, melalui detik-detik seperti itu sepanjang kehidupan.

Sebab itu saya terus merasa, saya kurang bersyukur.

Sepanjang hidup, hanya sedikit sahaja cubaan yang Allah beri kepada kehidupan saya. Itupun, saya jadi tersungkur dan lemah. Mengaduh sana sini. Lambat kembalikan segalanya kepada Dia yang menguji. Allah, kenapalah lemah sangatkah diriku?

Kasih sayang dari Allah, jika dihitung sejak terbentuknya seketul darah di rahim mak, sungguh tak terkira. Entahlah apa yang difikir dua-tiga hari ini, hati jadi sayu. Lemahnya saya dalam menghadapi ujian Tuhan yang hanya sedikit. Sedikit sangat!

Allah, ampunkan kelalaian hambaMu yang kurang bersyukur ini.
Redhakanlah apa yang telah hamba lakukan.
Terima kasih,
Segala puji selayaknya hanya untuk Dzat-Mu Ya Rabb,
Atas segala nikmat dan kebaikan,
Yang dicurahkan kepada hamba..

Begitupun, saya masih kurang bersyukur...
Teman, ingatkanlah diriku,
Agar terus menjadi hambaNya yang bersyukur...


"The key of happiness is GRATITUDE" _ Book of The Magic



Renungan Daripada Surah al-Hadid


Assalamualaikum wrwbtuh..

Bismillahi wal hamdulillah... Rasa bersyukur kepada Allah, kerana diberinya masa harini untukku menulis sedikit perkongsian. Ilmu semakin digali, semakin rasa kosong. Ilmu Allah Maha Luas, semakin cuba diselami, semakin banyak yang masih tidak diterokai...

Terima kasih, wahai Allah, Tuhanku yang baik, memberikan masa dan kesempatan ini untukku berkongsi di laman ini setelah sekian lama. Walaupun blog kini bukanlah lagi medium terbaik perkongsian, namun saya masih memilih untuk berkongsi di sini mengenai beberapa perkara yang lebih istimewa daripada perkongsian di medium facebook, twitter dan sebagainya.

Alhamdulillah, terusku lafazkan syukur. Harini saya mengaji dan mula memahami sedikit ayat-ayat yang dibaca, saya terhenti di Surah al-Hadid ayat 23, cuba mengaitkannya dengan ayat sebelum dan selepasnya...

Allah Ta'ala yang Maha Mengetahui, telah berfirman:

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (22)
(Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.(23)
Orang-orang yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan yang menghina) dan sesiapa yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. (24)

Lalu, saya terdiam. Mengaitkan ayat dengan situasi semasa. Itulah Qada' Qadar daripada Allah. Yang telah lama Dia tetapkan untuk setiap manusia. Yang mana seluruh umat Islam wajib mengimaninya. 

Melihat dalam diri... 
Betapa banyaknya keluhan..
Dan betapa manusia ini, hanya sedikit daripadanya mengenal erti sebenar redha dan ikhlas.

Ayat 23, Allah menyentap rasa saya. Allah seolah sekali lagi berbicara kepada saya.  Kekadang, mudahnya kita merasa gembira dan bangga dengan pencapaian yang diperolehi, bangga mendapat kelebihan berbanding sahabat dan saudara sekeliling. Sedangkan Allah kata, dengan mudah sahaja Allah akan mengambilnya kembali daripada kita.

Juga, apabila manusia itu menerima kehilangan sesuatu, betapa ramai yang menerimanya dengan redha dan ikhlas? Kata mereka keluhan itu biasa, kesedihan itu biasa, kerana kita adalah manusia biasa. Ya betul. Keluhan dan kesedihan itu biasa, namun mengapa Allah katakan sedemikian?

"Supaya kamu tidak bersedih hati..."

Sedangkan Dialah yang lebih memahami hambaNya melebihi segalanya. Maksud ayat ini, saya masih tidak mendapat jawapannya.. Kerana, saya juga masih tetap bersedih bila kehilangan sesuatu. Adakah ia di kalangan mereka yang meletakkan sepenuhnya hati kepada Allah, maka sedikitpun perkara dunia ini, tidak memberi kesan kepadanya..?

Iman saya masih nipis untuk tidak merasa tidak sedikitpun terikat dengan dunia. :'(

Moga Allah ampunkan saya... dan kita semua...


Syukurku, Dia Abangku..


Bismillah...

Sebelum ini saya ada menceritakan tentang keadaan abang saya yang berbulan di ICU akibat sakit saraf yang dijangkiti daripada sejenis virus. (baca sini: http://mutiaraidamanku.blogspot.com/2013/06/allah-sayang-dia.html). Sedar tak sedar, rupanya dah enam bulan lebih pun. Warded pada bulan Jun 2013, kini Disember 2013 juga sedang melalui zaman pertengahannya, menutup tirai 2013 dan membuka tirai baru. 

Dengan itu, segala pujian dan kesyukuran saya panjatkan kepada Ilahi di atas nikmat dan kasih-sayang yang diberikanNya kepada kami sekeluarga. Alhamdulillah, thumma alhamdulillah, wa lillahil hamd. Itulah yang sering kita diingatkan, apabila ujian datang, kemanisannya tidak akan dirasa di saat itu, namun kemanisan itu hanya terasa setelah kita melaluinya. Samada berjaya atau tidak, resultnya positif atau sebaliknya, hamba yang suci hatinya, bersih fikirannya, akan merasa hikmah di sebalik kejadian dan ujian. Akan merasa eratnya hubungan si hamba dan Pencipta. Itu kemanisannya. 

Begitu juga yang berlaku pada kami. Dahulu, ketika abang sakit, kami masing-masing mengorbankan masa dan bersama-sama menjaganya, memberikannya semangat dan kekuatan. Ketika itu terasa semakin eratnya hubungan kekeluargaan. Sesama kami adik-beradik, juga sesama anak dan ibu bapa. Banyak perkara boleh dinilai, ketika kesusahan mula menyulitkan keadaan. Di saat inilah akan terujinya keikhlasan, kesanggupan dan perhubungan yang telah terjalin. Tidak kira sesama keluarga, mahupun sesama sahabat, guru dan kenalan. Abang saya beruntung, dikenali dengan baik di kalangan sahabat-sahabatnya. Tidak putus lawatan dan ziarah yang diterima selama beliau berada di ICU. Pekerja di sana juga menyantuni beliau dengan baik. Sungguh saya terharu dan terhutang budi dengan jasa dan layanan baik yang mereka berikan sepanjang abang saya di sana. Hanya Allah tempat kami meminta, untuk menggganjari segala kebaikan mereka dengan sebaik-baik ganjaran.

Kini, abang saya mampu berdiri, berjalan sendiri. Walaupun otot dan fungsinya belum lagi sekuat dulu, namun ia adalah satu perubahan yang positif, dan kami bersyukur untuk itu. Kekuatan yang ada pada beliau sangat saya kagumi. Jatuhnya tidak mematahkan semangatnya untuk berusaha sembuh. Lemahnya tidak mengecewakannya untuk terus berharap. Sakitnya tidak membuatkannya menjadi manusia yang sepi dan bersendiri. Cerianya seperti biasa, walau saya pasti di hatinya ada rasa yang hanya dirinya dan Allah yang mengetahui. Namun dia tidak menunjukkannya. Hanya kekuatan dan azam ditunjukkan untuk menyenangkan hati si ibu, menggembirakan hati si abah yang sentiasa di sisi. Saya bangga dengan abang saya!

Jika di dalam drama-drama, kita hanya melihat kesulitan yang berlaku diakhiri dengan kegembiraan dengan tagline "Lima tahun selepas" "Tujuh bulan selepas" dan tempoh-tempoh yang ditentukan si penulis skrip. Tapi, dunia realiti, masa tidak semudah itu berlalu. Sebulan, dua bulan, dan seterusnya dilalui setiap saat dengan memori dan kejadian. Begitu juga kami, enam bulan dilalui penuh dengan pengalaman baru. Kesulitan dan kesedihan, kegembiraan dan gelak tawa, terisi dengan lebih indah, kerana ia aturan yang bukan ditentukan pengarah atau penulis skrip filem, tapi ditentukan oleh Allah, Pengatur Sekalian Alam. Pengalaman yang hanya dirasai oleh sebahagian yang diuji. Itulah hidup realiti, tidak akan pernah sama dengan perkisahan drama tv. Dan saat-saat itu terus berjalan menandakan masa yang lepas telah pun meninggalkan kita dengan tinggalan kenangan dan sejarah.

Esakan si ibu, gugurnya mutiara-mutiara di kelopak mata si abah menandakan sayangnya mereka kepada permata-permata hati mereka. Allah sayangkan abang saya. Dia kembali ke rumah, ziarah tidak terhenti. Allah menyaksikan, betapa sebaknya saudara-mara, seolah melihat abang yang mendapat nyawa kedua. Beliau diraikan begitu baik. Setiap individu memainkan peranan, menaikkan semangat dan motivasi. Bukan calang-calang manusia yang diuji sebegini, melainkan Allah ingin mendekati dirinya. 

Dan, terima kasih kepada yang sudi mendoakan. Kerana mungkin di antara doa kalian adalah yang mustajab di sisiNya, menjadikan kami kuat dan mampu mengharungi ujian ini dengan baik. Hanya Allah jua yang mampu memberi sebaik-baik ganjaran kepada kalian.

Wahai abang, 
Betapa mereka sayang kepadamu.
Betapa Allah kasih padamu.
Kini kau bangkit semula, setelah berbulan melawan rasa,
Seolah kini nyawa yang kedua,
Alhamdulillah, syukur pada Yang Kuasa.

Wahai kekandaku,
Ujian tiba bukan diminta,
Tapi dihadiahi Dia yang cinta,
Untuk kita mendekat kepadaNya,
Mengubah diri, menjadi yang setia,
Kepada agamaNya,
Kepada suruhanNya.
Agar diri yang 'lahir' itu,
Adalah diri yang baru,
Diri yang sering melafazkan syukur,
Diri yang takut mendekati kufur.

Doaku untukmu,
Abang yang dicintai kerana Allah,
Agar dirimu sentiasa dipelihara,
Menjadi muslim soleh dan musleh.
DiredhaiNya hingga syurga. 
Akanku terus mendoakan..

Hamdan-hamdan lillah!! :)


Ketika mula2 dimasukkan di ICU, Klang. Terima kasih kepada yang mendoakan..
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=600717199946633&set=a.219086238109733.61672.100000250748951&type=3&theater
Selepas hampir tiga bulan di ICU...moment Aidilfitri,
Skrg lagi hensem! :P


Kawan Saya :)


Hujan lebat, sangat membantu percambahan idea untuk saya menulis. Alhamdulillah, menyejukkan udara yang masuk ke bilik. Siapa yang tak sukakan hujan? Sedangkan Allah sendiri menggambarkan di dalam firmannya bahawa manusia itu bergembira apabila diturunkan hujan. Hujan modal kegembiraan, juga modal pertambahan nikmat-nikmat kepada sekalian makhluk.

Seiring dengan turunnya hujan, emosi pun sedikit suram dan muram dengan beberapa perkara yang terjadi dua tiga minggu akhir-akhir ini yang seolah merangsang kepada ketidakstabilan emosi. Setelah beberapa perkara mula diselesaikan satu demi satu, muncul lagi yang lain. Itulah kehidupan, tidak akan pernah sunyi daripada cubaan dan ujian, dari pelbagai sudut dan cara. Daripada hal sebegini, saya dapat melihat betapa manusia itu sungguh memerlukan di antara satu sama lain. Tiada manusia yang mampu hidup bersendirian melainkan dia sendiri akan merasa sesuatu yang tidak kena dalam kehidupannya.

Jika melihat dalam aspek hubungan lelaki wanita, terbukti Adam juga memerlukan Hawa. Dalam konteks hubungan sesama keluarga, terbukti si anak memerlukan ibubapanya, dan pasangan suami isteri menginginkan kelahiran cahaya mata. Begitu jugalah dalam hubungan yang lebih umum, samada dalam pelajaran, pekerjaan, persahabatan dan perkenalan secara tidak sengaja. Siapa yang boleh menafi, bahawa kita manusia sangat memerlukan di antara satu sama lain. 

Dan begitu juga bagi saya, insan-insan di sekeliling saya, mereka ada nilaian sentimentalnya pada saya, samada keluarga, kawan sekolah, teman universiti, sahabat jemaah dan yang lain, semuanya ada nilaiannya tersendiri. Walaupun sahabat saya pernah bertanya, apa nilaian dia pada saya, saya mesti tidak tahu untuk menjawabnya, kerana seolah-olah ia hanya saya yang memahaminya dan tidak reti saya ungkapkan dengan perkataan. 

Ulin Nuha (nama rumah sewa saya) baru-baru ini dimaklumkan ada beberapa kekosongan, kerana kedua-dua roomate saya akan check-out bermula awal tahun depan. Ya, semestinya perkara ini sangat memberi kesan kepada saya. Sahabat-sahabat saya, sejak dari dulu, di sekolah, UKM, mahupun sahabat yang lain, banyak memberi pelajaran hidup kepada saya. Dan, kedua-dua yang akan keluar nanti sahabat yang kuat pengaruhnya dalam hidup saya. Saya cakap dengan mereka yang lain, saya sedih jika mereka tiada, tapi mereka anggap saya bergurau. Ah, biarlah.. Asalkan saya faham dan tahu apa yang saya rasa. Kerana saya sahaja yang tahu, apa nilaian mereka di hati saya. 

Kawan, 

Tidak pernah tidak mempengaruhi saya. Semua kawan, ada pengaruhnya pada saya. Mungkin kerana saya jenis mudah dipengaruhi daripada mempengaruhi. Dan alhamdulillah, Allah takdirkan saya dengan kawan-kawan yang baik pengaruhnya pada saya, dan beri saya kekuatan untuk tidak mudah dipengaruhi dengan perkara yang tidak sepatutnya dilakukan jika ingin Allah redha dengan hubungan yang dibina. Sungguh saya bersyukur, hidup diaturNya dengan baik. Dari sekolah, di maahad, juga kini di universiti, suasana persahabatan yang Allah aturkan, dengan siapa Allah kenalkan, pada siapa Allah alirkan rasa kasih ini, saya tidak pernah sesali. Sekalipun saya bukan yang terbaik, mereka menerima saya untuk menjadi sahabat mereka. Mereka antara sebab siapa saya sekarang. Kawan-kawan saya antara penyebab tingkahlaku saya sekarang. Kawan-kawan saya juga antara sebab cara saya berfikir seperti sekarang. Sampai kekadang saya pernah rasa, apabila terlalu lama pulang ke kampung, saya merasa otak saya tidak bercambah. Kerana saya kurang berbincang isu semasa. Kerana kawan-kawan saya ini, adalah sumber berita saya...:)

Tapi, tak mengapa. Walau ke mana sahabat2 saya pergi, saya tahu mereka pergi untuk kebaikan. Dan semestinya setiap yang bertemu pasti akan ada perpisahannya. Saya pun sudah terbiasa dengannya. Saya redha, kerana walaupun bersendirian, mereka yang beriman pasti akan mengakui bahawa sesungguhnya Allah itu sentiasa ada. Namun sebagai manusia, perasaan itu tidak boleh kita nafikan. Ia adalah lahir secara semulajadi, tindakbalas kepada rasa kasih dan sayang yang wujud untuk satu perhubungan yang mengharapkan cinta kepadaNya.

Untuk sahabat2 saya yang sudahpun kejauhan, doa saya buat kalian yang saya kasihi moga Allah lancarkan segala perancangan dan urusan. Juga untuk yang bakal meninggalkan, saya doakan yang terbaik akan menyusul untuk segala perancangan dan kehidupan kalian. Pergi untuk kebaikan. InsyaAllah... :)

Adios amigos, fi amanillah!!
Wassalam...



Nervous


Saya sedang buat assignment, tapi terasa nak menulis cerita sikit. Sekarang ni, terasa tak sempat nak berskema dengan tulisan di blog. Maaf atas kekurangan.

Sejak kebelakangan ni, jantung mudah kencang. Macam sekarang ni, jantung saya kencang. Entah kenapa, sudah hampir beberapa bulan hal ni terjadi. Dek kerana kerisauan, kot-kot ada masalah kesihatan ke, saya merujuk ke Pusat Kesihatan UKM minggu lepas, doktor kata saya sihat wal afiat. Jantung je yang laju sikit daripada normal.

Pelik.
Tapi, Alhamdulillah tak ada masalah kesihatan.

Kata doktor, saya cemas (nervous). Darah dan jantung jadi laju dipam sebab saya nervous. Serius pelik! Jujur saya tergelak depan doktor sebab saya nervous? Tapi sebab apa? Sebab apa saya nervous? Entahla...tapi, kederasan jantung ni, memang sangat menguji saya. Kadang-kadang buat saya lelah. Dan cepat berdebar-debar. Letih. Tapi sabar. Allah nak uji. Doktor pun nasihat untuk bertenang kalau jantung laju, dan tarik nafas dalam-dalam....

Tarik....lepas.... huh.... Allahu Akbar!!

Cemburu saya pun menjadi-jadi. Dengan kawan pulak tu. Wallahu a'lam. Sebab sayang makin bertambah untuk mereka kot. Atau emosi berubah-ubah sebab keadaan sistem badan pun tak stabil agaknya. Memang sungguh menguji. Kekadang confuse dengan diri sendiri. Tak tahu signal apa yang sedang dia sampaikan. Mudah-mudahan bukan sesuatu yang tak elok la.

Jantungku,
Berpada-padalah ya,
Jangan sebab dah biasa berdebar, nanti saya salah faham pulak. :P

#sambung asemen!



Kekurangan yang Normal


Mengecewakan,
Kecewa,
Dikecewakan.

Manusia itu tidak pernah sempurna. Mencari yang sempurna untuk dijadikan sahabat, teman hidup mahupun sesiapa dalam hidup, tidak akan tercapai. Kerana lihat sahaja diri sendiri, sempurnakah kita? Mengharapkan yang sempurna, sedangkan diri sendiri tidak, maka manusia itu diciptakan dengan berbagai kekurangan supaya yang lain dapat menampung kekurangan yang ada padanya. Tidak kisahlah, sahabat, suami/isteri mahupun dalam keluarga bersama adik beradik mahupun ibu bapa.

Kerana itu, saya kekadang muhasabah diri, apabila sahabat melakukan sesuatu yang mengecilkan hati kita, mengecewakan kita, atau kekadang menyedihkan kita. Kerana saya juga tidak terlepas daripada sifat itu. Saya juga sering mengecewakan sahabat atau orang yang saya sayang. Walaupun ia dilakukan tanpa sedar, ataupun tanpa niat, hakikatnya kesilapan yang dilakukan kadang-kadang menimbulkan kesedihan kepada pihak yang terbabit. Jadi, bila terfikir sebegitu, mengapa kita pula ingin berlebih-lebih berurusan dengan kesilapan/kekurangan itu?


Namun, sekuat manakah manusia itu? Dalam pencarian menemui Yang Maha Sempurna iaitu Allah Ta'ala, manusia akan terus diuji dengan bermacam karenah manusia. Untuk itu, bersabarlah, dan terimalah dengan sebaiknya, dengan memahami bahawa manusia itu tiada yang sempurna. Kekurangan yang ada boleh menjadi perkara yang indah dalam hidup, jika kita pandai 'memanipulasikannya'.

Dalam pelbagai ragam ini, ada insan yang boleh menerima kekurangan orang lain, menyerapinya dan menerimanya dengan senyuman, walau kadang senyuman itu pahit. Namun, pada akhirnya mereka kembali saling menyempurnakan, kerana mereka faham, kekurangan itu normal. Pada sisi lain, ada insan yang melihat kekurangan yang ada pada orang lain sebagai sesuatu perkara yang tidak boleh diterima. Sekali kekurangan itu muncul, dia akan menjauhkan, melarikan diri lalu perlahan-lahan membuangnya dari pandangan. Kerana, dalam hidupnya dia mencari yang sempurna.

Bagi saya, walau apa pun, dengan mengakui kekurangan yang ada, kita perlu cuba untuk tidak menjadikan kekurangan itu 'menyusahkan' orang lain. Melainkan ketika kita benar-benar memerlukannya. Dalam soal hati, jaga-jagalah menjaga hati dan berurusan dengannya. Setiap kekurangan yang telah kita lakukan, ia pasti akan berkait dengan hati orang lain. Maka, ringan-ringankanlah lidah untuk mengungkapkan kata maaf. Kerana jika saya, ketika terdetik rasa kecil hati, sedih atau marah, kalimah maaf mahupun yang seerti dengannya yang diucapkan mampu mencairkan hati saya. Hilang terus rasa sedih, marah dan sebagainya tadi.


Kepada sesiapa yang pernah dikecewakan oleh saya, saya minta maaf.
Kepada yang pernah mengecewakan saya, saya sudah lepaskan.
Kerana bagi saya,
Menyimpan rasa kecewa itu lama-lama di dalam diri,
Boleh jadi penyakit, bahkan merosakkan silaturrahim.

Selesai di sini. Jangan dikait di 'sana' ya!

:)

Semoga Allah redha dengan kita semua.

Senyumlah. :)

Ya Rabb, Jahilnya Aku...


Wahai Rabb,
Hati ini terasa tidak pernah puas,
Mengejar dunia mengejar nama.
Terasa bahagia apabila melihat kejayaan,
Namun tidak ku sedari betapa gelisahnya hati.

Wahai Rabb,
Kekadang aku terlebihkan kepentingan mereka
Melebihi kepentingan Engkau,
Aku inginkan pujian mereka,
Berbanding redhaMu..
Betapa berdosanya aku,
Betapa busuknya hatiku..

Wahai Yang Maha Pengampun,
Aku tahu ketenangan itu daripadaMu,
Aku tahu pentingnya redhaMu,
Namun aku sering terlupa,
Aku sering mengabaikannya,
Keranaku terlupa,
Engkau sedang memerhatikanku,
Malah Engkau sering menyayangiku..

Wahai Allah,
Wahai Allah,
Wahai Allah,
Wahai Allah...

Aku berdosa,
Salah dalam memanfaatkan nikmat,
Salah menggunakan pancaindera yang diberi,
Ampuniku ya Allah,
Kerana kini aku sedar,
Tiada yang mampu memberiku ketenangan
Melainkan apabila hatiku mula mendekatiMu...

Jahilnya aku ya Allah,
Bantulah aku pelihara segalanya..
Di kala semua meninggalkanku,
Aku tahu Engkau tidak pernah mengabaikanku..
Betapa jahilnya aku,
Pada ketika itu...

Allah....
Ampuni aku...
Astahgifurllah...
Astaghfirullah...
Astaghfirullah al-'Azhim...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Silakan berkongsi..